Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

JAKARTA BANJIR 2015: Bisnis Logistik Kehilangan Rp145 Miliar

Pelaku Usaha logistik mengklaim kehilangan pendapatan Rp145 miliar akibat lumpuhnya aktivitas perdagangan dan industri sebagai imbas dari banjirnya Ibu Kota.
Muhamad Hilman
Muhamad Hilman - Bisnis.com 10 Februari 2015  |  19:47 WIB
JAKARTA BANJIR 2015: Bisnis Logistik Kehilangan Rp145 Miliar

Bisnis.com, JAKARTA—Pelaku Usaha logistik mengklaim kehilangan pendapatan Rp145 miliar akibat lumpuhnya aktivitas perdagangan dan industri sebagai imbas dari banjirnya Ibu Kota.

Ketua Umum Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia (ALFI) Yukki Nugrahawan Hanafi  mengatakan pada banjir  Senin (9/2/2014),  telah mengakibatkan pelaku usaha logistik kehilangan pendapatan mencapai Rp145 miliar dengan asumsi nilai pada industri logistik nasional mencapai Rp1700 triliun dalam setahun dengan 40% di antaranya berada di Jakarta.  

Adapun, potensi kehilangan pendapatan pada aktivitas perdagangan dan industri nasional mencapai Rp700-Rp800 miliar, dengan asumsi biaya logistik menyumbang 20%-25% terhadap PDB.  

“Praktis [Senin 9/2/2014]  70% penurunan barang ekspor dan impor, termasuk distribusi barang pokok di Jakarta,” katanya Selasa (10/2).

Setiap peristiwa banjir itu terjadi, katanya, perusahaan logistik tidak bisa berupaya apapun untuk menekan angka kehilangan pendapatan.  

Para pelaku hanya mampu menyelamatkan aset logsitik yang tengah berada di jalan saat banjir terjadi.

Dia mengatakan bencana banjir di Jakarta  harus mendapatkan perhatian serius dari pemerintah pusat dan Pemprov DKI Jakarta. 

Kondisi banjir pada beberapa tahun terakhir ini, sambungnya, tidak hanya terjadi dalam rentan waktu lima tahunan, tetapi telah terjadi setiap tahun.

Akibatnya, aktivitas perdagangan dan logistik selalu terganggu dalam beberapa hari setiap tahunnya.

“Kemarin, baik pengambilan impor tidak bisa keluar dan ekspor tertunda. Terutama masalah akses jalan karena terputus.”

Sebelumnya, tingginya genangan air di berbagai objek vital menyebabkan sebagian aktivitas industri dan perdagangan lumpuh.

Ketua Himpunan Kawasan Industri (HKI) Sanny Iskandar mengatakan aktivitas arus logistik dari kawasan industri ke pelabuhan dan sebaliknya terhenti.

Menurutnya, mayoritas kawasan industri terbebas dari banjir. Akan tetapi, banjir di sejumlah wilayah di luar kawasan industri ikut berdampak pada aktivitas industri.

“Kalau kawasan industri yang ada di Bekasi dan Kerawang, memang sudah mempunyai sistem pembuangan air yang baik. Hanya saja, jalur distribusinya yang tidak bisa berjalan,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri logistik Jakarta Banjir 2015
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top