Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ahok Kesal Pengerjaan Jalan Nasional DKI Lambat, Ini Tanggapan Bina Marga

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mendesak Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat untuk segera melakukan perbaikan terhadap jalan nasional di DKI Jakarta yang kondisinya rusak dan berlubang.
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 30 Januari 2015  |  22:29 WIB
Jalan raya - Ilustrasi/bisnis.com
Jalan raya - Ilustrasi/bisnis.com

Bisnis.Com, JAKARTA - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta mendesak Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat untuk segera melakukan perbaikan terhadap jalan nasional di DKI Jakarta yang kondisinya rusak dan berlubang.

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau yang akrab dipanggil Ahok ini bahkan mengajukan usulan untuk mengambil alih tugas Ditjen Bina Marga Kementerian PU-Pera dalam menanganai perbaikan jalan nasional di DKI.

Usulan tersebut diajukan, karena Ahok menilai Ditjen Bina Marga lamban dalam menanganani perbaikan jalan nasional di Jakarta. Menanggapi hal tersebut, Dirjen Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PU-Pera) Djoko Murjanto mengaku pihaknya tidak keberatan dengan rencana pengambilalihan pengerjaan tersebut.

"Kami rasa tidak masalah, silakan saja [diambil alih] karena nantinya status jalannya pun tetap milik negara," kata Djoko, Jumat (31/1/2015).

Namun, dia menjelaskan alasan hingga saat ini pihaknya belum mulai melakukan pengerjaan bukan disebabkan terkendala masalah anggaran, melainkan masih melakukan persiapan lelang dan penyesuaian traffic management dengan kondisi jalanan di Jakarta yang terkenal sangat padat.

"Tidak ada masalah anggaran sama sekali, hanya saja kami memang melakukan pengerjaan secara bertahap, tidak bisa semua langsung dikerjakan sekaligus. Dari awal kami bekerja berdasarkan prioritas yang disusun bersama pemda," imbuhnya.

Dia menjelaskan, panjang jalan nasional di Provinsi DKI ada 453 km, sedangkan jalan provinsi adlaah 541 km. Berdasarkan penelusuran yang dilakukan Ditjen Bina Marga terhadap sejumlah jalan nasional di DKI, pihaknya mendapat temuan bahwa jalan nasional di kawasan Daan Mogot memang kondisi kerusakannya yang paling parah jika dibandingkan dengan jalan-jalan di lokasi lainnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ahok bina marga jalan nasional
Editor : Yusuf Waluyo Jati

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top