Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sistem Logistik Perikanan Harus Digarap Serius

Kalangan nelayan meminta pemerintah serius menggarap sistem logistik ikan nasional guna memacu daya saing produksi nelayan saat pasar bebas Asean tahun depan.
Adi Ginanjar Maulana
Adi Ginanjar Maulana - Bisnis.com 09 Oktober 2014  |  15:33 WIB

Bisnis.com, BANDUNG--Kalangan nelayan meminta pemerintah serius menggarap sistem logistik ikan nasional guna memacu daya saing produksi nelayan saat pasar bebas Asean tahun depan.

Sekretaris Jendesal Serikat Nelayan Indonesia (SNI) Budi Laksana menambahkan penerapan SLIN harus diimplementasikan secara serius mengingat penyerapan ikan nelayan saat ini masih rendah.

Dia mengatakan selama ini kegiatan suplai dan demand untuk komoditas ikan belum tergarap maksimal.

Akibatnya, banyak ikan hasil tangkapan yang tidak terserap oleh sektor industri maupun untuk konsumsi.

"Dengan adanya penerapan SLIN diharapkan mampu menjembatani antara pasokan dan kebutuhan. Sebab produksi ikan nasional disuplai oleh nelayan tradisional mencapai 95%," katanya kepada Bisnis.com, Kamis (9/10/2014).

Dia menjelaskan selama ini kendala ketergantungan biaya produksi yang tinggi memicu nelayan tidak bebas menjual ikan di pasar.

Budi mengharapkan adanya SLIN harus mempermudah penangkapan ikan yang masih terbatas baik akses dan jangkuannya sehingga keterbatasan nelayan tradisional tidak sampai lama di laut.

"Hal ini dilakukan agar nelayan juga bisa menentukan harga dan terjamin akses pasar ke. Dengan demikian pasokan ikan di dalam negeri mencukupi," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri perikanan bisnis logistik dan rantai pasok
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top