Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Protes pada Airlines, Asita Akan Dirikan Perusahaan Penerbangan

Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) berencana mendirikan dan mengoperasikan perusahaan penerbangan sendiri sebagai bentuk protes atas sikap airlines yang dinilai tidak adil selama ini, dan melihat potensi pasar yang besar.
Bambang Supriyanto
Bambang Supriyanto - Bisnis.com 20 November 2013  |  20:17 WIB
/Xelsionmedia.com
/Xelsionmedia.com

Bisnis.com, MEDAN -  Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) berencana mendirikan dan mengoperasikan perusahaan penerbangan sendiri sebagai bentuk protes atas sikap airlines yang dinilai tidak adil selama ini, dan melihat potensi pasar yang besar.

"Rencana pendirian dan pengoperasian airlines sendiri itu merupakan salah satu keputusan Rakernas (Rapat Kerja Nasional) Asita II Tahun 2013 yang dilaksanakan di Medan pada 15-17 November dan dihadiri 300 peserta dari berbagai provinsi," kata Ketua Asita Sumut Solahuddin Nasution, Rabu (20/11).

Menurutnya, rencana pendirian airlines yang direncanakan bernama Asita Air atau Asita Airlines itu sebenarnya sudah lama diinginkan dilatarbelakangi sikap dan perlakukan yang tidak adil dari beberapa airlines terhadap biro perjalanan wisata dalam menjalankan kemitraan.

Perusahaan penerbangan selalu menerapkan aturan sendiri secara sepihak tanpa menghiraukan keberatan atau protes yang diajukan biro perjalanan.

Bahkan biro perjalanan kerap di posisi yang dirugikan seperti saat airlines bangkrut antara lain dengan tidak dikembalikannya uang jaminan keagenan yang jumlahnya lumayan besar.

"Jadi selama ini, bukan hanya penumpang yang sering dikecewakan airlines, tetapi juga biro perjalanan," katanya.

Solahuddin yang pemilik Cipta Tour itu, menyebutkan, sebagai langkah awal untuk rencana pendirian airlines sendiri itu, Asita segera melakukan pengkajian segala sesuau yang berkaitan dengan persiapaan usaha itu.

Tentunya, kata dia, dalam proses itu akan melibatkan para ahli profesional di bidang dunia penerbangan.

"Sebagai organisasi nirlaba, tentunya Asita akan mengkaji berbagai aspek mulai sisi hukum, legal formal dan lannya,"katanya.

Mengenai pendanaan pendirian airlines, kata dia, diperkirakan tidak menjadi masalah besar mengingat jumlah keanggotaan Asita yang cukup banyak berkisar 6.500an perusahaan.

"Semua anggota Asita dalam Rakernas itu optimistis kalau airlines itu terwujud, usaha itu akan bisa berkembang dan mendapat tempat di hati masyarakat mengingat selama ini sebagai perusahaan perjalanan wisata, biro travel sudah sangat memahami keinginan dan selera penumpang," kata Solahuddin.

Ketua Umum Asita, Asnawi Bahar, sebelumnya meminta Pemerintah memaksimalkan dukungan kepada pengusaha biro perjalanan untuk mempercepat penambahan kunjungan wisatawan ke Indonesia.

Menurut dia, dukungan terhadap biro perjalanan di Indonesia masih jauh di bawah yang dilakukan pemerintah di luar negeri seperti di Malaysia dan Singapura.

Dukungan mulai dari pembangunan dan peningkatan infrastruktur, promosi dan kemudahan berbagai perizinan.

Pengusaha travel biro, kata dia, perlu dibantu mengingat fakta bahwa dari kedatangan turis Indonesia yang mencapai enam jutaan dari target tahun ini sebanyak delapan hingga sembilan jutaan orang, lebih dari 60% dipasok oleh perusahaan perjalanan wisata.

"Di luar negeri, biro perjalanannya mendapat dukungan termasuk bantuan biaya promosi karena dinilai sudah membantu pemerintah mendapat devisa dari kedatangan wisatawan," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asita airlines

Sumber : Antara

Editor : Bambang Supriyanto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top