Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gunung Batur: Global Geopark Versi Unesco Bopeng Dikuliti Penambang Ilegal

Wajah 'Bopeng' Gunung Batur  Bisnis/Martin SihombingBisnis.com, Kintamani, BALI – Permukaan kawasan Gunung Batur yang ditetapkan sebagai Batur Global Geopark oleh Unesco pada The 11th European Geopark Conference di Arouca, Portugal pada
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 18 September 2013  |  02:06 WIB

Wajah 'Bopeng' Gunung Batur  Bisnis/Martin Sihombing

Bisnis.com, Kintamani, BALI – Permukaan kawasan Gunung Batur yang ditetapkan sebagai Batur Global Geopark oleh Unesco pada The 11th European Geopark Conference di Arouca, Portugal pada 19 – 21 September 2013  hancur  akibat ‘dikuliti’ oleh penambang galian C ilegal yang  berlangsung  terbuka dan tahunan.

Bupati Bangli Made Gianyar dalam dalam Conveergence Meeting Destinasi Management Organitation (DMO) Dalam Rangka Konsolidasi Program DMO mengatakan persoalan yang muncul di sekitar Gunung Batur dan Danau Batur  sudah teramat komplek. “Penggalian material galian C sudah bukan lagi di areal milik pribadi, tetapi  merambah ke kawasan hutan lindung,” ujarnya, Selasa (16/9/2013) petang.

“Begitu pun dengan pendirian warung semipermanen di seputar pemukiman penduduk,” katanya lagi.

Ketua ASITA Bali Ketut Ardana, sebelumnya,  mengungkapkan pemerintah Kabupaten Bangli harus menghentikan seluruh kegiatan penambangan di kawasan Geopark Batur dan mulai melakukan konservasi.

Jika kegiatan penambangan tetap dibiarkan,  status kawasan geopark akan dicabut oleh Unesco. “Galian C  tidak saja menyebabkan kerusakan lingkungan, tetapi juga mengganggu aktivitas pariwisata di kawasan Geopark Batur,” tuturnya.

Terletak di barat laut Gunung Agung, gunung ini memiliki kaldera  berukuran 13,8 x 10 km dan merupakan salah satu yang terbesar di dunia (van Bemmelen, 1949). Pematang kaldera tingginya berkisar antara 1267 m dan  2152 m (puncak G. Abang).

Di dalam kaldera I terbentuk kaldera II yang berbentuk melingkar dengan garis tengah lebih kurang 7 km. Dasar kaldera II terletak antara 120 dan  300 m lebih rendah dari Undak Kintamani (dasar Kaldera I). Di dalam kaldera tersebut terdapat danau yang berbentuk bulan sabit yang menempati bagian tenggara yang panjangnya sekitar 7,5 km, lebar maksimum 2,5 km, kelilingnya sekitar 22 km dan luasnya sekitar 16 km2 yang yang dinamakan Danau Batur. Kaldera Gunung Batur diperkirakan terbentuk akibat dua letusan besar, 29.300 dan 20.150 tahun  lalu.

Gunung Batur telah berkali-kali meletus. Kegiatan letusan Gunung Batur yang tercatat dalam sejarah dimulai sejak  1804 dan letusan terakhir terjadi  2000. Sejak  1804 hingga 2005, Gunung Batur telah meletus sebanyak 26 kalidan paling dahsyat terjadi  2 Agustus dan berakhir 21 September 1926. Letusan Gunung Batur itu membuat aliran lahar panas menimbun Desa Batur dan Pura Ulun Danu Batur.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gunung batur global geopark
Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top