Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kamus Ekonomi: Ini Pengertian Emerging Market

Bisnis.com, JAKARTA - Sering kita membaca atau mendengar istilah negera emerging market. Namun, kerap banyak penafsiran tentang artinya. Sejatinya, terminologi itu merujuk pada ekonomi suatu negara yang  menuju menjadi maju,  yang ditunjukkan
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 24 Juli 2013  |  11:22 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Sering kita membaca atau mendengar istilah negera emerging market. Namun, kerap banyak penafsiran tentang artinya. Sejatinya, terminologi itu merujuk pada ekonomi suatu negara yang  menuju menjadi maju,  yang ditunjukkan oleh beberapa hal a.l. likuiditas utang lokal,   pasar modal dan adanya beberapa bentuk pertukaran pasar serta  badan pengawas.

(Emerging Market Economy/EME)  didefinisikan sebagai negara dengan ekonomi  rendah menuju ke level menengah pendapatan per kapita. Negara  tersebut  80% dari populasi global, dan mewakili sekitar 20% dari ekonomi dunia. Istilah ini diciptakan pada  1981 oleh Antoine W. Van Agtmael dari International Finance Corporation dari Bank Dunia.

Namun, “emerging market” istilah yang didefinisikan secara longgar, negara-negara yang termasuk dalam kategori ini, bervariasi dari yang sangat besar sampai sangat kecil, biasanya dianggap muncul karena perkembangan dan reformasi.

Oleh karena itu, meskipun China dianggap salah satu kekuatan ekonomi dunia,  masih dikelompokkan ke dalam kategori ekonomi  ini bersama negara yang  jauh lebih kecil dan dengan sumber daya tidak besar, seperti Tunisia.

Baik Cina dan Tunisia termasuk kategori ini karena keduanya telah memulai pembangunan ekonomi dan program reformasi, dan telah mulai membuka pasar mereka dan “muncul” ke panggung global.

Pasar negara berkembang umumnya tidak memiliki tingkat efisiensi pasar dan standar yang ketat di bidang akuntansi dan peraturan sekuritas untuk menjadi setara dengan negara maju (seperti Amerika Serikat, Eropa dan Jepang), tetapi pasar negara berkembang ini biasanya akan memiliki infrastruktur keuangan fisik termasuk bank , sebuah bursa saham dan mata uang bersatu.

Atau negara-negara dengan aktivitas sosial atau bisnis dalam proses pertumbuhan dan industrialisasi yang cepat. Perekonomian China dan India  dianggap menjadi yang terbesar. Menurut the Economist  banyak orang menemukan istilah usang, tapi tidak ada istilah baru yang mampu  mendapatkan banyak daya tarik.

Istilah “negara berkembang pesat” digunakan untuk menunjukkan pasar negara berkembang seperti  Uni  Emirates Arab, Chile dan Malaysia yang mengalami pertumbuhan yang cepat. Dalam beberapa tahun terakhir, istilah baru juga  muncul untuk menggambarkan negara-negara berkembang besar seperti BRIC -Brasil, Rusia, India, dan Cina, bersama dengan BRICET (BRIC + Eropa Timur dan Turki), BRICs (BRIC + Afrika Selatan), BRICM (BRIC + Mekeisko), BATA (BRIC + Korea Selatan).

Ada 11 Bangladesh, Mesir, Indonesia, Iran, Meksiko, Nigeria, Pakistan, Filipina, Korea Selatan, Turki, dan Vietnam dan Musang (Kolombia, Indonesia , Vietnam, Mesir, Turki dan Afrika Selatan). Negara-negara ini tidak berbagi agenda bersama, tetapi beberapa ahli percaya  mereka sedang menikmati peran peningkatan dalam perekonomian dunia dan pada platform politik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emerging market kamus ekonomi bursa emerging market
Editor : Martin Sihombing
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top