Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Operasional Fungsional Jalan Tol Cibitung-Cilincing Masih Gratis

Pelindo akan mengoperasikan secara fungsional jalan tol Cibitung—Cilincing sebagai alngkah antisipasi terhadap lonjakan arus mudik saat Lebaran.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 30 Maret 2023  |  21:11 WIB
Operasional Fungsional Jalan Tol Cibitung-Cilincing Masih Gratis
Mobil patroli melintas di proyek Jalan Tol Cibitung - Cilincing (JTCC) Seksi 4 di Jakarta. PT Pelabuhan Indonesia (Persero) akan mengoperasikan secara fungsional ruas jalan tol itu menghadapi arus mudik.-Bisnis - Suselo Jati

Bisnis.com, JAKARTA — PT Pelabuhan Indonesia (Persero) atau Pelindo bersiap untuk mengoperasikan secara fungsional Jalan Tol Cibitung—Cilincing (JTCC) Seksi 4 yang menghubungkan Tarumajaya—Cilincing sepanjang 7,4 km guna menunjang arus mudik dan barang menjelang dan sepanjang lebaran 2023.

Direktur Utama PT Pelindo Solusi Logistik atau SPSL, Joko Noerhudha menjelaskan pembangunan jalan tol tersebut telah tersambung dengan JORR dan jalan arteri Cilincing. Dengan demikian, keseluruhan jalan tol sepanjang 34,7 Km ini siap beroperasi fungsional 

“Proses Uji Laik Fungsi telah selesai dilaksanakan oleh Tim Kementerian PUPR, Perhubungan Darat, dan Korlantas Polri pada dua minggu lalu. Pada April mendatang JTCC siap beroperasi secara fungsional sebagai bagian dari jaringan jalan yang mendukung akses transportasi terutama dalam menghadapi arus mudik Lebaran,” Jelasnya, Kamis (30/3/2023). 

Joko menambahkan JTCC Seksi 4 akan beroperasi secara fungsional tanpa dipungut tarif atau gratis yang merupakan salah satu bentuk dukungan perusahaan terhadap kelancaran lalu lintas kendaraan pada saat arus mudik dan barang yang berpotensi meningkat menjelang maupun sepanjang lebaran tahun 2023 di jalan tol.

Sehingga diharapkan pelaksanaan mudik dapat berjalan lancar, nyaman, dan berkeselamatan baik untuk masyarakat maupun mobilitas barang. 

 Rencananya, JTCC yang merupakan salah satu Proyek Strategis Nasional akan memperlancar akses logistik dari Pelabuhan Tanjung Priok menuju kawasan industri di Timur Jakarta dan sebaliknya, sehingga dapat saling terhubung secara lebih baik dengan hinterland dan kawasan industri di timur Jakarta.

Hal ini diharapkan dapat mengurangi waktu tempuh kendaraan angkutan, membantu menurunkan biaya logistik nasional, serta memberikan dampak multiplier effect berupa peningkatan daya saing nasional, serta merupakan salah satu upaya perusahaan dalam menciptakan value creation dan financial uplift.

Sebagai informasi, beroperasinya JTCC sepanjang 34,7 km merupakan salah satu bagian dari pembangunan Jalan Tol di Indonesia yang saat ini telah mencapai 2.620,01 Km dengan 70 ruas jalan tol dan dikelola oleh 49 Badan Usaha Jalan Tol (BUJT). Pengoperasian jalan tol ini mendukung akselerasi kemajuan ekonomi Indonesia, kelancaran mobilitas, pergerakan komuter, dan logistik. 

Ruas Jalan Tol Cibitung-Cilincing dibangun dan dioperasikan oleh PT Cibitung Tanjung Priok Port Tollways (PT CTP), yang dimiliki oleh PT Akses Pelabuhan Indonesia dan PT Menara Maritim Indonesia. Kedua perusahaan tersebut merupakan anak usaha PT Pelindo Solusi Logistik (SPSL). 

JTCC Seksi 1 telah beroperasi sejak 31 Juli 2021, Seksi 2 dan Seksi 3 juga sudah beroperasi sejak jalan tol ini diresmikan penggunaannya oleh Presiden Joko Widodo pada September 2022.

Saat ini dari tiga seksi yang sudah beroperasi tercatat Lalu Lintas Harian Rata-rata (LHR) sekitar 23.000—25.000 kendaraan per hari. Dan jika keempat Seksi JTCC telah beroperasi secara penuh, LHR diperkirakan dapat mencapai 30.000—35.000. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol tol cibitung-cilincing
Editor : Stefanus Arief Setiaji

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    back to top To top