Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pemerintah Optimistis Inflasi RI Terkendali di 5,34-5,5 Persen pada Akhir Tahun

Menko Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa tingkat inflasi pada akhir 2022 diproyeksikan mencapai kisaran 5,34 hingga 5,5 persen.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 06 Desember 2022  |  16:44 WIB
Pemerintah Optimistis Inflasi RI Terkendali di 5,34-5,5 Persen pada Akhir Tahun
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto memberikan kata sambutan di acara B20 Summit Indonesia 2022 di Nusa Dua, Bali pada Senin (14/11 - 2022). Youtube: B20 Summit
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah memperkirakan tingkat inflasi pada akhir tahun akan terkendali di bawah level 6 persen.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa tingkat inflasi pada akhir 2022 diproyeksikan mencapai kisaran 5,34 hingga 5,5 persen.

“Inflasi diperkirakan terkendali, setelah meningkat ke 5,95 persen, 5,71 persen, dan terakhir 5,42 persen, sampai akhir tahun diperkirakan bisa mencapai 5,34–5,5 persen,” katanya dalam Keterangan Pers Menteri terkait Sidang Kabinet Paripurna di Kantor Presiden, Selasa (6/12/2022).

Sejalan dengan itu, Airlangga memperkirakan ekonomi Indonesia pada tahun ini akan mencapai 5,2 persen.

Pertumbuhan tersebut melanjutkan tren pertumbuhan yang tinggi di atas 5 persen, yang mana pada kuartal III/2022 tercatat mencapai 5,72 persen secara tahunan.

Pada 2023, pertumbuhan ekonomi diperkirakan akan mencapai 5,3 persen, meski tantangan dan gejolak global masih perlu terus diwaspadai.

Di sisi global, sejumlah lembaga internasional memperkirakan ekonomi dunia akan tumbuh pada kisaran 2,2 hingga 2,7 persen, dikarenakan gejolak yang masih sangat tinggi.

“Tentu ini harus kita perhatikan. Dari outlook berbagai lembaga, ekonomi global diperkirakan tumbuh 2,2 persen hingga 2,7 persen. Jadi, Indonesia tumbuhnya mendekati dua kali dari global,” tutur Airlangga.

Sebagaimana diketahui, tingkat inflasi pada Oktober 2022 tercatat mencapai 5,42 persen secara tahunan atau 0,09 persen secara bulanan.

Realisasi inflasi yang melandai tersebut dipengaruhi oleh deflasi kelompok harga bergejolak atau volatile food sebesar 0,22 persen. Secara tahunan, kelompok volatile foods mengalami inflasi sebesar 5,70 persen, lebih rendah dari bulan sebelumnya sebesar 7,19 persen.

Sementara itu, inflasi kelompok harga yang diatur pemerintah atau administered prices tercatat sebesar 13,01 persen secara tahunan. Sejalan dengan itu, inflasi komponen inti tercatat sebesar 3,30 persen secara tahunan pada November 2022.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi tekanan inflasi inflasi indonesia airlangga hartarto universitas airlangga
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top