Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Bank Mandiri (BMRI) Ramal BI Masih Naikkan Suku Bunga Acuan hingga 2023

BI diperkirakan akan terus meningkatkan suku bunga acuan menjadi 5,00 persen hingga akhir 2022 dan menjadi 5,25 persen pada 2023.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 21 Oktober 2022  |  12:30 WIB
Bank Mandiri (BMRI) Ramal BI Masih Naikkan Suku Bunga Acuan hingga 2023
Karyawan keluar dari pintu salah satu gedung Bank Indonesia di Jakarta, Senin, (20/1/2020). Bisnis - Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bank Indonesia (BI) diharapkan kembali meningkatkan suku bunga acuan atau BI 7-Day Reverse Repo Rate (BI-7DRRR) hingga kuartal I/2023.

Kepala Ekonom Bank Mandiri Andry Asmoro menyampaikan, BI diperkirakan akan terus meningkatkan suku bunga acuan menjadi 5,00 persen hingga akhir 2022 dan menjadi 5,25 persen pada 2023.

“Sebagai langkah front-loaded, pre-emptive, dan forward-looking, kami mengharapkan BI untuk terus meningkatkan BI-7DRRR menjadi 5,00 persen hingga akhir 2022 dan menjadi 5,25 persen pada 2023,” kata Andry dalam keterangan resmi, dikutip Jumat (21/10/2022).

Dari sisi eksternal, Andry mengatakan bahwa tingginya inflasi di AS tampaknya lebih presisten dari yang diperkirakan.

The Fed sendiri telah memberikan isyarat bahwa FFR akan dinaikkan menjadi 4,50 persen pada 2022 dan menjadi 4,75 persen pada 2023.

Hal tersebut, diakui Andry memang memicu aliran modal keluar di pasar negara berkembang, termasuk Indonesia khususnya di pasar SBN, sehingga memberikan tekanan pada stabilitas nilai tukar Rupiah.

Selain itu, Bank Mandiri memperkirakan surplus perdagangan cenderung menyusut ke depan di tengah perlambatan ekonomi global, meskipun kinerja ekspor yang baik di tengah harga komoditas yang tinggi.

Kemudian dari sisi domestik, Andry memperkirakan tingkat inflasi akan tetap tinggi yakni sekitar 5 persen hingga 6 persen (year-on-year/yoy).

Ini, kata Andry setidaknya hingga semester I/2023 lantaran penyesuaian harga BBM yang tidak hanya memiliki dampak putaran pertama pada inflasi administered price tetapi juga dampak putaran kedua  pada barang dan jasa lainnya.

“Karena tekanan datang dari sisi eksternal (depresiasi nilai tukar Rupiah) dan dari sisi domestik (tingkat inflasi yang tinggi), kami percaya BI akan lebih agresif menggeser kebijakan moneter longgar dengan menaikkan suku bunga kebijakan untuk memastikan stabilitas,” ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

suku bunga acuan bank mandiri bmri Bank Indonesia
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top