Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ekonomi RI Dibayangi Resesi, Ini Saran Chatib Basri untuk Sri Mulyani

Mantan Menkeu Chatib Basri memberi saran kepada pemerintah ketika ekonomi Indonesia dibayangi resesi pada 2023.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 18 Oktober 2022  |  20:30 WIB
Ekonomi RI Dibayangi Resesi, Ini Saran Chatib Basri untuk Sri Mulyani
Menteri Keuangan Sri Mulyani (kedua kiri), Pelaku Industri Kreatif Happy Salma (kedua kanan), Pengamat Ekonomi M. Chatib Basri (kanan) menjadi pembicara dalam diskusi Forum A1 dengan Moderator Sosiolog Universitas Indonesia Imam Prasodjo, di Jakarta, Selasa (22/1/2019). Diskusi tersebut bertema Indonesia Bukan Negara Miskin, untuk membuka Tahun 2019 dengan sebuah optimisme peluang ekonomi untuk masyarakat menengah di Indonesia. - ANTARA/Reno Esnir
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Perekonomian Indonesia diproyeksi melambat seiring dengan perlambatan perekonomian global pada 2023 seiring meningkatnya risiko resesi

Mantan Menteri Keuangan Chatib Basri menyampaikan bahwa terdapat sejumlah faktor yang memicu perlambatan ekonomi Indonesia pada tahun depan. 

Pelemahan ekonomi global, terutama di negara mitra dagang utama Indonesia, menyebabkan turunnya permintaan sehingga berdampak pada kinerja ekspor di dalam negeri.

"Dampak dari jalur perdagangan tersebut menurutnya relatif terbatas, dikarenakan share ekspor terhadap PDB Indonesia hanya sebesar 25 persen," katanya, Selasa (18/10/2022).

Namun di sisi lain,kata dia, Indonesia dihadapkan pada tantangan inflasi yang tinggi. Jika lonjakan inflasi terjadi, maka masyarakat akan memangkas konsumsinya.

Sejalan dengan itu, Bank Indonesia (BI) harus mengambil langkah pengetatan kebijakan moneter, dengan menaikkan suku bunga acuan, sebagai upaya untuk menahan lonjakan inflasi dari sisi permintaan.

Perlambatan konsumsi masyarakat tentunya akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi. Di sisi lain, ruang fiskal pada tahun depan pun cenderung terbatas, sejalan dengan target pemerintah untuk mengembalikan tingkat defisit APBN di bawah level 3 persen.

Dari sisi fiskal, Chatib menilai pemerintah perlu menetapkan prioritas. Pertama, yaitu melindungi kelompok rentan.

“Karena harga energi dan pangan yang tinggi akan berdampak pada masyarakat kelompok ini, sehingga bantuan sosial, seperti BLT, PKH, dan lain-lain, akan menjadi sangat penting dan harus menjadi prioritas utama,” imbuhnya. 

Prioritas kedua, yaitu mengalokasikan anggaran pada sektor yang memiliki multiplier effect sehingga dapat mendukung pertumbuhan ekonomi. Pemerintah juga dinilai perlu mengutamakan quality of spending.

Chatib memperkirakan ekonomi Indonesia akan tumbuh di bawah level 5 persen pada tahun depan. Realisasi tersebut melambat jika dibandingkan dengan pertumbuhan pada tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertumbuhan ekonomi indonesia Resesi chatib basri
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top