Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UOB Ramal Pertumbuhan Ekonomi 4,8-5 Persen di 2022 dan 2023

Ini terutama didukung oleh belanja konsumen dan investasi serta kontribusi yang stabil dari ekspor neto.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 29 September 2022  |  13:00 WIB
UOB Ramal Pertumbuhan Ekonomi 4,8-5 Persen di 2022 dan 2023
Presiden Joko Widodo memberikan pidato saat acara UOB Annual Economic Outlook 2023 di Jakarta, Kamis (29/9/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - UOB Indonesia memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia berada di level 4,8 persen - 5 persen di 2022 dan 2023.

Ekonom UOB Enrico Tanuwidjaja menyampaikan, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun ini diperkirakan sedikit berada di bawah 5 persen yang didukung oleh kontribusi yang lebih kuat dari permintaan domestik, terutama belanja konsumen dan investasi serta kontribusi yang stabil dari ekspor neto.

“Pada tahun 2022, pertumbuhan ekonomi mungkin sedikit di bawah 5 persen,” kata Enrico dalam UOB Economic Outlook 2023 pada hari ini, Kamis (29/9/2022).

Sementara itu, harga komoditas global yang lebih tinggi telah mendorong Indonesia mencatatkan pertumbuhan ekspor yang luar biasa.

Menurut dia, hal tersebut menjadi pertanda baik bagi neraca perdagangan Indonesia setelah mencatat rekor surplus perdagangan yang tinggi sebesar US$35,3 miliar di 2021. Tren tersebut diperkirakan terus berlanjut meskipun sedikit lebih lambat.

Enrico memperkirakan, inflasi akan melonjak signifikan pada semester II/2022, di tengah penyesuaian harga bahan bakar pada 3 September lalu dengan tingkat inflasi rata-rata mencapai 8 persen pada periode September-Desember 2022.

Di lain sisi,  Indonesia harus menerima fakta bahwa nilai tukar akan mencapai 15.300 hingga 15.400 tahun depan mengingat kenaikan suku bunga yang agresif oleh The Fed. Dolar AS kemungkinan akan terus menguat terhadap banyak mata uang lainnya termasuk Rupiah.

“Secara nilai tukar,  kita harus menerima fakta sementara Dolar menguat  dengan kenaikan suku bunga ini akan terus mencapai 15.300 hingga 15.400,” ujarnya.

Kendati demikian, dia yakin Rupiah akan tetap tertambat dengan baik lantaran kehati-hatian fiskal dan dukungan pertumbuhan yang didorong oleh domestik yang kuat, meskipun ada ekspektasi kenaikan suku bunga yang kurang agresif oleh Bank Indonesia (BI).

Adapun dia memproyeksi, BI akan menaikkan suku bunga acuannya sebesar 5,25 persen pada kuartal I/2023 dan 5,50 persen pada kuartal II/2023.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi ekonomi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top