Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pertamax Disebut Lebih Irit Ketimbang Pertalite, Ini Penjelasannya

Pertalite dengan RON (Research Octane Number) atau oktan 90 memiliki standar internasional kimiawi yang seragam di seluruh dunia.
Khadijah Shahnaz
Khadijah Shahnaz - Bisnis.com 24 September 2022  |  09:22 WIB
Pertamax Disebut Lebih Irit Ketimbang Pertalite, Ini Penjelasannya
Petugas melayani pembelian bahan bakar minyak di salah satu SPBU di Nusa Dua, Bali, Rabu (10/10/2018). - JIBI/Abdullah Azzam
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Media sosial belum lama ini dihebohkan terkait penurunan kualitas bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite yang disebut-sebut menguap lebih cepat dan boros usai adanya kenaikan harga.

Pengamat otomotif dan Akademisi dari Institut Teknologi Bandung Yannes Martinus Pasaribu menjelaskan Pertalite dengan RON (Research Octane Number) atau oktan 90 tentunya memiliki standar internasional kimiawi yang seragam di seluruh dunia.

RON merupakan ikatan kimia pada fluida bahan bakar yang menentukan tingkatan kekuatan BBM menerima kompresi di dalam mesin motor bakar. Makin tinggi nilai oktan, semakin besar kompresi yang dibutuhkan BBM untuk terbakar, maka makin tinggi pula efisiensi penggunaan BBM-nya dan makin kecil polusi udara yang dihasilkan.

"Semakin tinggi kompresi mesin maka menuntut bahan bakar dengan oktan yang lebih tinggi. Pada mesin ini, bahan bakar oktan tinggi akan meningkatkan performa dan penghematan BBM," ujar Yannes kepada Bisnis, Jumat (23/9/2022) 

Dia menambahkan pengguna kendaraan tentunya harus menggunakan peringkat oktan yang disyaratkan untuk kendaraan yang dipakainya mengikuti instruksi teknis dari pihak pabrikan. 

Lebih lanjut, dia menjelaskan penggunaan BBM dengan oktan yang lebih rendah dari yang dipersyaratkan secara teknis oleh mesin dapat menyebabkan kinerja mesin menjadi buruk dan dapat secara akumulatif dapat merusak mesin. 

"Disamping secara instan akan membuat kendaraan kita bahkan jauh lebih boros. Karena, BBM-nya belum sampai ke bagian atas pistonnya, sebelum terpercik api dari busi, sudah terbakar sebelum waktunya. Akibat lainnya, mesin akan cepat mengalami overheating," jelasnya.

Menurutnya, Pertamax dengan oktan 95 ideal untuk mesin-mesin kendaraan modern yang berkompresi diantara 9:1 sampai 11:1, karena akan mengoptimalkan efisiensi BBM-nya dan juga kinerja mesinnya. Makin tinggi kompresi ruang bakar, maka makin sempurna pembakaran yang dihasilkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertalite pertamax BBM
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top