Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabar Buruk, ADB Sebut Ekonomi di Kawasan Asia Masih Suram!

Asian Development Bank (ADB) menyebut roda ekonomi di kawasan Asia masih akan suram pada 2023. Apa penyebabnya?
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 22 September 2022  |  13:13 WIB
Kabar Buruk, ADB Sebut Ekonomi di Kawasan Asia Masih Suram!
Karyawan berada di dekat logo Asian Development Bank Indonesia di Jakarta, Rabu (8/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Asian Development Bank (ADB) menyebutkan perekonomian di kawasan Asia, khususnya negara-negara berkembang, akan suram hingga akhir 2022 dan 2023. 

Berdasarkan laporan The Asian Development Outlook (ADO) 2022 yang dikutip Kamis (22/9/2022), ADB menurunkan proyeksi pertumbuhan PDB untuk negara berkembang di Asia menjadi 4,3 persen untuk 2022 dari proyeksi sebelumnya 5,2 persen dan menjadi 4,9 persen dari 5,3 persen untuk 2023.

Pasalnya, ADB menilai pemulihan ekonomi di kawasan Asia masih dihantui sejumlah tantangan, seperti invasi Rusia ke Ukraina yang telah meningkatkan ketidakpastian global dan mengganggu pasar energi dan makanan, pengetatan yang lebih agresif oleh The Fed dan bank sentral lainnya yang mengurangi permintaan global dan mengguncang pasar keuangan, hingga pertumbuhan ekonomi China yang melambat tajam.

Untuk pertama kalinya dalam lebih dari 3 dekade, negara berkembang lainnya di Asia akan tumbuh lebih cepat daripada China. Hal itu terjadi terakhir kali pada 1990, ketika pertumbuhan melambat menjadi 3,9 persen sementara PDB di wilayah lain meningkat sebesar 6,9 persen.

“Tidak termasuk China, negara berkembang lainnya di Asia diproyeksikan tumbuh sebesar 5,3 persen pada tahun 2022 dan pada tahun 2023,” dikutip dari laporan ADO 2022 yang dikutip, Kamis (22/9/2022).

Perekonomian China sekarang diharapkan dapat tumbuh sebesar 3,3 persen pada tahun ini atau turun daripada perkiraan sebelumnya akibat kebijakan kasus nol Covid-19 atau zero Covid policy yang diterapkan oleh Presiden China Xi Jinping. Hal itu menimbulkan masalah di sektor properti, dan permintaan eksternal yang lebih lemah sehingga terus membebani aktivitas ekonomi.

Di samping itu, prakiraan inflasi direvisi naik, dari 3,7 persen menjadi 4,5 persen untuk 2022 dan dari 3,1 persen menjadi 4,0 persen untuk 2023 akibat harga energi dan pangan yang lebih tinggi. Oleh karena itu, ADB melalui laporannya menyarankan bank sentral regional untuk memastikan mereka tak tertinggal di belakang kurva.

Risiko terhadap outlook tetap tinggi. Perlambatan tajam dalam pertumbuhan global akan sangat melemahkan permintaan untuk ekspor Asia yang sedang berkembang, dan pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif dari negara maju dapat mengakibatkan depresiasi nilai tukar, ketidakstabilan keuangan, dan kesulitan neraca pembayaran di negara-negara dengan fundamental yang rentan.

“Eskalasi perang Rusia vs Ukraina dan dampaknya di pasar komoditas global akan semakin meningkatkan tekanan inflasi dan memperlambat pertumbuhan,” tulis ADB. 

Selain itu, perlambatan yang lebih dalam di China akibat penguncian berulang dan masalah di sektor properti akan memengaruhi tidak hanya China, tetapi juga ekonomi yang terkait erat dengannya, melalui perdagangan dan rantai pasokan.

Risiko lainnya, termasuk kerentanan terkait utang di beberapa ekonomi, kerawanan pangan, ketegangan geopolitik, dan gangguan terkait perubahan iklim.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ADB Pertumbuhan Ekonomi negara berkembang
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top