Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pabrikan Hulu Migas Lokal Berpotensi Tembus Pasar Malaysia

Dalam ajang OGA 2022 yang digelar pada 13 hingga 15 September, ada 20 perusahaan atau pabrikan Indonesia yang menyuplai produk-produk untuk sektor hulu migas.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 September 2022  |  02:05 WIB
Pabrikan Hulu Migas Lokal Berpotensi Tembus Pasar Malaysia
Ilustrasi - Sejumlah delegasi yang hadir di Indonesia Pavilion dalam forum Oil and Gas Asia di Kuala Lumpur, Malaysia, Jakarta (15/9/2022). (ANTARA - HO/SKK Migas)
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Produk-produk pabrikan lokal Indonesia yang mendukung sektor hulu migas sangat mungkin untuk masuk pasar Malaysia karena memiliki teknologi yang mumpuni. 

Kepala Divisi Pengelolaan Rantai Suplai dan Analisis Biaya SKK Migas Erwin Suryadi mengatakan telah melakukan pertemuan dengan pihak Petroleum Nasional Berhad (Petronas) dan melihat masih ada segmen-segmen di sektor hulu migas dalam negeri yang belum bisa mempunyai teknologinya sendiri.

Salah satu contoh teknologi yang belum dimiliki oleh pabrikan di dalam negeri yakni teknologi pengangkatan buatan (EOR). "Maka kita 'willing' nih menggabungkan kemampuan dalam negeri dengan mereka supaya ada transfer teknologi," kata Erwin.

"Tapi sebaliknya, kalau sudah bisa kolaborasi, saya juga minta [produk penunjang sektor hulu migas] perusahaan dalam negeri kita juga harus bisa masuk ke Petronas. Jadi 'vice versa'," ujar dia Saat ditemui ANTARA di Paviliun Indonesia di ajang Oil and Gas Asia (OGA) 2022 di Kuala Lumpur, Kamis (16/9/2022).

Dalam pertemuan tersebut, menurut dia, sangat mungkin produk-produk untuk industri hulu migas yang dihasilkan oleh pabrikan Indonesia masuk ke pasar Malaysia. SKK Migas berperan menjembatani perusahaan atau pabrikan lokal tersebut kepada Petronas maupun Malaysia Petroleum Management (MPM).

"Kalau badan usaha sendiri yang bicara sendiri, ya pasti dibilang karena vendor ya sudah cari sendiri. Nah tugas (SKK Migas) kita bukakan karpet merah buat mereka. Sebagai penghubung," ujar Erwin.

Dalam ajang OGA 2022 yang digelar pada 13 hingga 15 September, ada 20 perusahaan atau pabrikan Indonesia yang menyuplai produk-produk untuk sektor hulu migas ikut diboyong SKK Migas bersama PT Pertamina (Persero) ke Kuala Lumpur.

PT Rainbow Tubulars Manufacture merupakan salah satu pabrikan dengan spesialisasi membuat produk Oil Country Tubular Goods (OCTG) untuk melayani industri minyak dan gas. Perusahaan yang berpusat di Batam tersebut saat ini memiliki kapasitas produksi hingga 30.000 ton per tahun.

Perusahaan yang berdiri sejak 2016 tersebut sudah mulai mengekspor produknya ke Italia, Singapura dan Amerika Serikat (AS). Sementara di dalam negeri, 70 persen sampai dengan 80 persen produknya digunakan oleh Pertamina.

Keikutsertaan di ajang OGA 2022 sebagai upaya menembus pasar Asia dan Malaysia khususnya.

Hal serupa juga disampaikan Senior Sales Oil, Gas and Coating Krakatau Steel Pipe and Coating Mohammad Rafiq. Keikutsertaan mereka dalam eksibisi di Malaysia tersebut bertujuan untuk memperluas pasar mereka di Asia.

Hingga hari terakhir eksibisi tersebut, menurut dia, sangat efektif membuka peluang bisnis perusahaan, mengingat para operator migas maupun calon user lain banyak yang datang melakukan penjajakan bisnis.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hulu migas industri hulu migas insentif hulu migas petronas skk migas
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top