Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

The Fed Gerak Cepat Mendinginkan Inflasi, Siap-siap Suku Bunga Jumbo

Pejabat The Fed khawatir bahwa periode inflasi tinggi yang lama akan mengikis kepercayaan publik bahwa bank sentral dapat membawa inflasi ke level 2 persen.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 11 September 2022  |  02:16 WIB
The Fed Gerak Cepat Mendinginkan Inflasi, Siap-siap Suku Bunga Jumbo
Federal Reserve Board Chairman Jerome Powell. - REUTERS / Yuri Gripas
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Pejabat bank sentral AS Federal Reserve mengarah ke jalur kenaikan suku bunga jumbo lagi pada September ini demi meyakinkan penduduk Amerika bahwa mereka akan membawa tingkat inflasi kembali ke level 2 persen.

Mengutip Bloomberg, Minggu (11/9/2022), Gubernur The Fed Chris Waller mengisyaratkan dukungannya pada Jumat untuk kenaikan 75 basis poin dengan mengatakan dia mendukung peningkatan signifikan pada suku bunga.

Sebelumnya, Presiden Fed St. Louis James Bullard mengatakan bahwa dia condong atau lebih kuat ke langkah kenaikan jumbo ketika para pejabat The Fed akan berkumpul pada 20-21 September 2022. Keduanya telah menjadi penentu arah yang baik sejauh tahun ini untuk kebijakan Fed.

Pernyataan mereka mengikuti komentar hawkish dari pembuat kebijakan lain minggu ini, yang dipimpin oleh Ketua The Fed Jerome Powell, yang secara implisit atau eksplisit mendukung kenaikan 75 basis poin ketiga berturut-turut. Powell sebelumnya mengatakan keputusan itu antara 75 basis poin dan peningkatan setengah poin, tergantung pada data. Pejabat The Fed sekarang memasuki blackout period menjelang pertemuan.

Wall Street telah mencermati, dengan semakin banyak bank besar yang mengubah prediksi mereka ke pergerakan 75 basis poin bulan ini dari sebelumnya perkiraan 50 basis poin, termasuk ekonom di Goldman Sachs Group Inc, Deutsche Bank AG, Barclays Plc dan Bank of America Corp.

Jika suku bunga The Fed menjadi besar lagi, dan investor telah sepenuhnya menilai langkah seperti itu di pasar keuangan, maka hal itu akan mewakili serangkaian kenaikan suku bunga paling agresif sejak mantan Ketua Paul Volcker berjuang melawan inflasi pada 1980-an.

Gerak cepat untuk mendapatkan suku bunga ke wilayah yang membatasi, di mana kebijakan menahan aktivitas ekonomi dan tidak memicu permintaan, berakar pada penilaian komite The Fed akan risiko asimetris dari inflasi yang sangat tinggi dalam periode lama.

Para pejabat khawatir bahwa periode inflasi tinggi yang lama akan mengikis kepercayaan publik bahwa bank sentral dapat membawa inflasi ke level 2 persen, sehingga lebih mahal bagi The Fed untuk kembali ke target.

"Jam terus berdetak. Semakin lama inflasi tetap jauh di atas target, semakin besar kekhawatiran bahwa masyarakat akan mulai secara alami memasukkan inflasi yang lebih tinggi ke dalam keputusannya. Tugas kami adalah memastikan itu tidak terjadi,” kata Powell pada 8 September.

Para pejabat telah berhati-hati untuk menghindari janji dalam hal menjeda atau memperlambat kampanye kenaikan suku bunga, dan telah menetapkan standar tinggi bagi data ekonomi untuk membujuk mereka melakukannya.

"Sampai saya melihat moderasi kenaikan harga inti yang berarti dan terus-menerus, saya akan mendukung langkah lebih lanjut yang signifikan untuk mengetatkan kebijakan moneter," kata Waller Jumat.

Kebijakan moneter sudah berdampak pada kondisi keuangan, dan beberapa bagian ekonomi telah mendingin.

Sebagai contoh, tingkat kepemilikan hipotek dengan tenor tiga puluh tahun hampir naik dua kali lipat dari posisi awal tahun ini menjadi 5,9 persen, menurut data Freddie Mac. Aktivitas perumahan melambat. Harga komoditas global dan mobil bekas di AS turun dari puncaknya, sementara dolar naik sekitar 11 persen terhadap sekeranjang sepuluh mata uang utama tahun ini, menurut indeks Bloomberg.

Secara bersama-sama, data-data ekonomi tersebut menambah awal tren disinflasi untuk Amerika yang mungkin mulai dilihat oleh para pejabat The Fed dalam laporan indeks harga konsumen Agustus pada Selasa.

Tetapi pejabat Fed telah menjelaskan bahwa butuh data yang panjang dan konsisten untuk meyakinkan mereka bahwa inflasi berada di jalur yang menurun dan bahwa kebijakan tersebut dapat menghilangkan bias pengetatan moneternya.

Sementara berhati-hati untuk tidak mengatakan bahwa mereka berhenti dalam perjalanan mendekati level 4 persen pada suku bunga pinjaman acuan, beberapa pejabat The Fed memilih mengatakan mereka cenderung menilai data ekonomi ke depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kebijakan The Fed suku bunga the fed jerome powell ekonomi amerika serikat

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top