Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sinyal Kenaikkan Harga BBM, Menteri ESDM : Harga Minyak Mentah Dunia Rebound

Sejumlah negara OPEC menahan produksi pada pertengahan tahun ini yang kembali memicu lonjakan harga minyak mentah dunia.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 26 Agustus 2022  |  17:07 WIB
Sinyal Kenaikkan Harga BBM, Menteri ESDM : Harga Minyak Mentah Dunia Rebound
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Energi dan Sumber dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan harga minyak mentah dunia kembali mengalami penguatan setelah adanya indikasi pembatasan produksi dari sejumlah negara pengekspor minyak atau The Organization of Petroleum Exporting Countries (OPEC) pada pertengahan tahun ini.

Sentimen negatif dari sisi pasokan itu turut memantik spekulasi di pasar minyak mentah dunia yang belakangan menggerek harga komoditas tersebut setelah sempat landai beberapa waktu terakhir.

“Ada indikasi pembatasan produksinya OPEC, spekulasi ini akan buat rush banyak seperti pom bensin sekarang ini padahal belum ada apa-apa,” kata Arifin di Kementerian ESDM, Jakarta, Jumat (26/8/2022).

Di sisi lain, Arifin menambahkan, permintaan untuk minyak mentah dunia belakangan makin tinggi akibat kegiatan perekonomian global yang berangsur pulih. Sementara itu, sebagian negara tengah memasuki musim dingin.

Harga minyak mentah yang kembali mengalami peningkatan itu, kata Arifin, turut membebani alokasi anggaran subsidi bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite dan Solar pada paruh kedua tahun ini.

Dengan demikian, dia mengatakan, pemerintah masih mengkaji dengan rinci terkait dengan opsi untuk menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi hingga pembatasan pembelian Pertalite dan Solar pada paruh kedua tahun ini. Harapannya, alokasi anggaran subsidi energi tidak kembali mengalami kenaikkan dari pagu yang ditetapkan pada APBN tahun ini.

“Pemerintah menargetkan yang Rp502 triliun itu tidak naik, konsennya itu yang memang dicoba,” kata dia.

Seperti diketahui, Harga minyak rebound dari posisi terendah sesi menjadi hampir datar dalam sesi yang bergejolak pada akhir perdagangan Senin (22/8/2022). Pasar menimbang peringatan Arab Saudi bahwa OPEC+ dapat memangkas produksi terhadap kemungkinan kesepakatan nuklir yang dapat mengembalikan sanksi minyak Iran ke pasar.

Harga minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Oktober menetap di US$96,48 per barel, turun tipis 24 sen atau 0,25 persen. Brent telah jatuh sebanyak 4,5 persen pada hari sebelumnya, mematahkan kenaikan tiga hari berturut-turut.

Sementara itu, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman September, yang berakhir pada Senin (22/8/2022), merosot 54 sen atau 0,6 persen, menjadi ditutup pada level US$90,23 per barel. Kontrak Oktober yang lebih aktif turun 4 sen atau 0,03 persen menjadi US$90,41 per barel.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga minyak mentah wti harga minyak mentah minyak mentah dunia minyak mentah produksi minyak mentah
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top