Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sandiaga Uno Buka-bukaan, Jokowi Minat Beli Minyak dari Rusia

Menparekraf Sandiaga Uno mengungkap fakta bahwa Presiden Jokowi berminat untuk beli minyak dari Rusia.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 22 Agustus 2022  |  12:23 WIB
Sandiaga Uno Buka-bukaan, Jokowi Minat Beli Minyak dari Rusia
Presiden Joko Widodo (kiri) bersama Presiden Rusia Vladimir Putin (kanan) seusai usai menyampaikan pernyataan bersama di Istana Kremlin, Moskow, Rusia, Kamis (30/6/2022). Presiden menyatakan siap menjadi jembatan komunikasi antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin agar kedua pihak mencapai perdamaian. ANTARA FOTO/BPMI-Laily Rachev - rwa.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno menyatakan bahwa Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebenarnya tertarik untuk membeli minyak mentah dari Rusia, yang berada di bawah harga pasar internasional.

Menurutnya, Rusia pun telah menawarkan minyak 'murah' kepada Indonesia. Hal tersebut disampaikan oleh Sandiaga Uno dalam acara CEO Mastermind 7. Cuplikan paparannya mengenai perang dan minyak Rusia diunggah dalam akun instagram miliknya, @sandiuno pada Sabtu (20/8/2022).

Sandi menyebut bahwa Rusia telah menawarkan minyak kepada Indonesia dengan harga murah. Tak tanggung-tanggung, menurut Sandi, tawarannya 30 persen lebih murah dari harga internasional sehingga menjadi menarik.

Dia bertanya kepada audiens, apakah jika mereka mendapatakan tawaran itu akan mengambil minyak dari Rusia, dan sebagian besar menjawab iya. Sandi lantas mengungkap bahwa Jokowi pun memiliki pikiran yang sama, yakni membeli minyak dari Rusia.

"Kalau buat teman-teman CEO Mastermind ambil gak? Ambil gak? Pak Jokowi pikir yang sama, ambil," ujar Sandi, dikutip dari unggahannya pada Senin (22/8/2022).

Meskipun begitu, menurutnya, pemerintah masih mempertimbangkan opsi membeli minyak dari Rusia. Pasalnya, terdapat risiko embargo dari Amerika Serikat jika Indonesia membeli minyak dari Rusia, yang menunjukkan gestur keberpihakan terhadap salah satu poros.

Dalam kutipan (caption) unggahannya, Sandi menyebut bahwa Indonesia harus bersikap bijak. Indonesia tidak harus pro terhadap salah satu negara, tetapi harus pandai mengambil peluang dengan kalkulasi yang matang demi kebangkitan ekonomi.

"Optimis! Kita bisa melewati badai ini dengan baik melalui beragam inovasi, adaptasi, dan kolaborasi, serta beragam kebijakan yang tepat sasaran, tepat manfaat, dan tepat waktu," tulis Sandi.

Sebelumnya, Amerika Serikat (AS) dan Negara G7 mengajak Indonesia untuk menetapkan batas harga atau price cap terhadap minyak Rusia. Hal tersebut disampaikan oleh Pejabat Pemerintah Amerika Serikat (AS) dalam pertemuan yang dihadiri Bisnis, Selasa (9/8/2022) di Kedutaan Besar Amerika Serikat, Jakarta.

Dia menjelaskan bahwa kedatangan pihak pemerintah AS ke Jakarta untuk mengajak pemerintah Indonesia mengambil langkah atas kenaikan harga minyak global akibat Rusia. Pejabat itu menyebut bahwa negara-negara G7 berkomitmen untuk tidak mengimpor minyak dari Rusia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sandiaga uno Jokowi minyak mentah Rusia
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top