Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perkuat Daya Saing, Holding Danareksa Komitmen Siapkan Green Industrial Zone di Kawasan Industri

Holding Danareksa menggelar FGD tentang pengelolaan limbah di kawasan industri. Ini menjadi bagian dari upaya Danareksa dalam mentransformasi kawasan industri.
Fahmi Ahmad Burhan
Fahmi Ahmad Burhan - Bisnis.com 19 Agustus 2022  |  21:37 WIB
Perkuat Daya Saing, Holding Danareksa Komitmen Siapkan Green Industrial Zone di Kawasan Industri
Penyerahan Plakat oleh Dirut PT Danareksa Arisudono Soerono kepada Dirjen Pengelolaan Sampah, Limbah, dan B3, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Rossa Vivien Ratnawati didampingi Asisten Deputi Bidang Jasa dan Telekomunikasi dan Media Kementerian BUMN, YB. Priyatmo Hadi dan Direktur Investasi PT Danareksa Chris Soemijantoro - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Danareksa bersama 6 anggota holding Danareksa lainnya dalam sub-klaster kawasan industri berkomitmen mewujudkan transformasi kawasan industri yang modern, smart, dan green sesuai tata kelola lingkungan atau ESG (Environmental, Social, and Governance).

Keenam perusahaan anggota sub-klaster kawasan industri holding Danareksa, antara lain PT Kawasan Industri Makassar (KIMA), PT Kawasan Industri Medan (KIM), PT Kawasan Industri Wijayakusuma (KIW), PT Kawasan Berikat Nusantara (KBN), PT Surabaya Industrial Estate Rungkut (SIER), dan PT Jakarta Industrial Estate Pulogadung (JIEP).

Direktur Utama PT Danareksa (Persero), Arisudono Soerono mengatakan, penanganan limbah merupakan bagian dari transformasi kawasan industri menuju kawasan yang smart, modern and green berbasiskan prinsip-prinsip ESG yang berkelanjutan.

“Kami berharap dengan menjadikan kawasan industri BUMN sebagai green industrial zones, akan memperkuat daya saing kawasan industri tersebut dalam menangkap peluang investasi di Indonesia,” ujarnya, Jumat (19/12/2022).

Atas hal tersebut, guna memberi pemahaman tentang penanganan lingkungan yang lebih luas, Holding Danareksa menyelenggarakan Focus Group Discussion (FGD) bertema “Pengelolaan Limbah di Kawasan Industri”, di Grand City Hall, Medan, Kamis (18/08/2022),

Kegiatan yang melibatkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), Kementerian BUMN, Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Pemerintah Provinsi Sumatera Utara, DLHK Kota Medan, dan DLHK Kabupaten Deli Serdang dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

Kegiatan FGD menghadirkan sejumlah narasumber yang ahli di bidangnya, antara lain Dirjen Pengelolaan Sampah Limbah dan B3 Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Rossa Vivien Ratnawati; Direktur Pengelolaan Limbah B3 dan Non-B3 Ditjen Pengelolaan Sampah Limbah dan B3 KLHK, Achmad Gunawan Widjaksono; Kepala Subdit  Pemantauan dan Evaluasi Direktorat Penanganan Sampah Ditjen PSLB3 KLHK, Ari Sugasri;  Direktur Operasi 1 PT Adhi Karya Tbk, A. Suko Widigdo; Kepala BSILHK, Badan Standardisasi Instrumen Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Ary Sudijanto; Direktur Pencegahan Dampak Lingkungan Usaha Dan Kegiatan KLHK, Laksmi Widyajayanti, serta Asisten Deputi Bidang Jasa dan Telekomunikasi dan Media Kementerian BUMN, YB. Priyatmo Hadi.

Direktur Investasi PT Danareksa, Chris Soemijantoro mengatakan kawasan industri dipersiapkan untuk mengidentifikasi jenis industri dan limbah yang dihasilkan sehingga dapat diidentifikasi fasilitas apa saja yang diperlukan untuk mengelola atau memanfaatkan limbah serta sampah tersebut agar dapat menjadi peluang ekonomi sirkuler.

“Dengan FGD ini diharapkan, pengelolaan limbah dan sampah hendaknya berorientasi kepada paradigma bahwa limbah dan sampah merupakan sumber daya yang bisa dikelola atau diolah menjadi produk inovatif (waste to product), sehingga dapat memberikan nilai tambah bagi kawasan industri sebagai green industrial zone,” terangnya.

Pengelolaan limbah di kawasan industri diatur dalam PP No.22/2021 tentang Penyelenggaraan dan Perlindungan Lingkungan Hidup (P3LH) sejak Februari 2021, menggantikan PP No.27/2012. Beleid tersebut mengatur lebih rinci mengenai Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL).

Salah satu anggota holding Danareksa, PT SIER, melaporkan realisasi penerbitan rekomendasi RKL-RPL Rinci 2022 meningkat setara 162% dibanding tahun sebelumnya. “Penting untuk anggota holding sub-klaster kawasan industri untuk mengidentifikasi jenis limbah industri yang dihasilkan,” ujarnya.

Menurutnya, limbah perlu dipilah kembali agar dapat menghasilkan produk yang bermanfaat. Selain itu, penyelesaian permasalahan limbah dan sampah harus dilakukan bersama-sama antar anggota holding Danareksa.

“Holding Danareksa selalu berkomitmen dan siap melakukan koordinasi optimal antar kawasan dalam menjawab tantangan ini,” tutup Chris.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

danareksa kawasan industri ESG
Editor : Puput Ady Sukarno
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top