Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ketua MPR Prediksi Inflasi Indonesia Capai 12 Persen, Awas Hiper-Inflasi! 

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo memprediksi inflasi Indonesia capai 12 persen pada September 2022. Waspada hiper-inflasi!
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 16 Agustus 2022  |  10:04 WIB
Ketua MPR Prediksi Inflasi Indonesia Capai 12 Persen, Awas Hiper-Inflasi! 
Suasana saat berlangsungnya sidang tahunan MPR dan Sidang Bersama DPR-DPD di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (16/8/2022). Bisnis - Pool
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Ketua Majelis Perwakilan Rakyat atau MPR RI Bambang Soesatyo menyebut bahwa terdapat risiko terjadinya hiper-inflasi di Indonesia pada September 2022, yakni laju inflasi mencapai 12 persen. Angka itu jauh dari realisasi Juli 2022 di 4,94 persen.

Hal tersebut disampaikan oleh Bambang Soesatyo (Bamsoet) dalam pidatonya pada Sidang Tahunan MPR dalam Rangka Laporan Kinerja Lembaga-Lembaga Negara. Sidang berlangsung di Ruang Sidang Paripurna MPR/DPR, Jakarta pada Selasa (16/8/2022).

Bamsoet menyebut bahwa kenaikan inflasi dapat menjadi ancaman bagi perekonomian nasional. Kenaikan inflasi terus terjadi dalam beberapa bulan terakhir, dan Bambang menilai bahwa kondisinya masih akan berlanjut, bahkan hingga terjadi hiper-inflasi.

"Pada bulan Agustus diprediksi akan meningkat pada kisaran 5 hingga 6 persen. Bahkan pada bulan September 2022, kita diprediksi akan menghadapi ancaman hiper-inflasi, dengan angka inflasi pada kisaran 10 hingga 12 persen," ujar Bambang pada Selasa (16/8/2022).

Menurutnya, laju kenaikan inflasi yang disertai lonjakan harga pangan dan energi akan menjadi beban berat bagi masyarakat. Padahal, masyarakat baru saja bangkit dari pandemi Covid-19.

Tingginya harga energi menjadi salah satu faktor utama yang menyebabkan inflasi. Pemerintah memang sudah mengalokasikan subsidi energi hingga Rp502 triliun, tetapi menurut Bamsoet kini kondisinya sulit bagi pemerintah untuk menambah subsidi.

"Kenaikan harga minyak yang terlalu tinggi, tentunya akan menyulitkan kita dalam mengupayakan tambahan subsidi, untuk meredam tekanan inflasi. Tidak ada negara yang memberikan subsidi sebesar itu," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sidang Tahunan MPR Bambang Soesatyo Inflasi
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top