Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WIKA Beton (WTON) Incar Kontrak Beton Pracetak Proyek IKN

PT Wijaya Karya Beton Tbk. (WTON) mengincar kebutuhan beton pracetak dari proyek-proyek pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 09 Agustus 2022  |  14:27 WIB
WIKA Beton (WTON) Incar Kontrak Beton Pracetak Proyek IKN
Pekerja melakukan pengecekan rutin beton di pabrik milik PT Wijaya Karya Beton. - JIBI/Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Wijaya Karya Beton Tbk. (WTON) tengah mengejar peluang dari kebutuhan beton pracetak yang terbuka dari proyek-proyek pembangunan di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

Sekretaris Perusahaan WIKA Beton Dedi Indra menjelaskan beberapa proyek strategis yang tengah disasar perseroan adalah pembangunan Jalan Tol IKN, pembangunan Istana Negara, pembangunan Sumbu Kebangsaan atau titik 0 IKN, dan pembangunan perkantoran, perumahan ASN.

"Di dalam proyek pembangunan IKN ini WTON mentargetkan perolehan nilai kontrak minimal 20 persen dari kebutuhan beton pracetak dan readymix di IKN hingga 2024," ujarnya, Senin (8/8/2022).

Dedi menuturkan, pihaknya tidak hanya secara aktif mengikuti tender kebutuhan desain dan produksi beton pracetak, namun juga penyediaan jasa terkait seperti bore pile, pemancangan, erection girder, rigid pavement, hingga teknologi baru pendeteksi kesehatan struktur bangunan yang dimiliki WTON yakni structural health monitoring system (SHMS).

Guna mengamankan tender-tender proyek IKN, WTON telah membentuk unit IKN sebagai tim terdepan mengawal persiapan dan pelaksanaan proyek di IKN, mempersiapkan sumber daya dan sarana prasarana yang dibutuhkan seperti persiapan pendirian mobile plant precast dan batching plant readymix.

Di samping itu, Dedi mengungkapkan pihaknya mempersiapkan rantai pasok untuk memenuhi kebutuhan material bahan baku beton seperti peningkatan kapasitas produksi material, mempersiapkan pelabuhan dan kapal pengangkut material, serta bekerja sama dengan mitra strategis dan terbaik guna mewujudkan excellent service.

"Sumber pendanaan dari APBN menjadikan proyek IKN yang dianggarkan hingga 2024 ini menambah peluang bagi perseroan dalam hal potensi perolehan di masa mendatang," ungkapnya.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memproyeksikan kebutuhan anggaran untuk pembangunaan Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur mencapai Rp 43,7 triliun selama 2022--2024.

Ketua Bidang Pelaksanaan Transportasi Satuan Tugas (Satgas) Pelaksanaan Pembangunan Infrastruktur IKN Atyanto Busono mengatakan biaya tersebut merupakan total dari estimasi kebutuhan sumber daya material dan peralatan konstruksi.

Hingga 2024, kebutuhan material dan peralatan konstruksi yaitu aspal sebanyak 396.620 ton, semen sebanyak 1,943 juta ton, baja sebanyak 425.418 ton, beton pracetak 748.433 ton, peralatan 2.761 unit.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

waskita beton precast IKN Beton Pracetak
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top