Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mirae Asset Ramal Pertumbuhan Ekonomi Naik 5,6 Persen pada Kuartal III/2022

Mirae Asset Sekuritas memperkirakan pertumbuhan PDB akan meningkat di kuartal III/2022
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 08 Agustus 2022  |  08:02 WIB
Mirae Asset Ramal Pertumbuhan Ekonomi Naik 5,6 Persen pada Kuartal III/2022
Suasana deretan gedung bertingkat dan perumahan padat penduduk di Jakarta, Senin (4/7/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Mirae Asset Sekuritas memperkirakan Produk Domestik Bruto (PDB) atau pertumbuhan ekonomi Indonesia akan meningkat pada kuartal III/2022.

Ekonom Senior Mirae Asset Sekuritas Rully Arya Wisnubroto memprediksi, pertumbuhan ekonomi Indonesia akan meningkat menjadi 5,6 persen secara tahunan (year-on-year/yoy).

"Indonesia mencatat pertumbuhan PDB kuartal II/2022 yang lebih kuat dari perkiraan. Kami memperkirakan pertumbuhan PDB akan meningkat pada kuartal III/2022," kata Rully dalam keterangan resmi, dikutip Senin (8/8/2022).

Pada kuartal II/2022, Indonesia melaporkan pertumbuhan yang solid sebesar 5,4 persen yoy, di atas konsensus ekonom, yakni 5,2 persen. Pertumbuhan ini, ditopang oleh meningkatnya mobilitas masyarakat, imunitas yang lebih baik di tengah pandemi yang sedang berlangsung, dan kinerja ekspor yang solid. Selain itu, pertumbuhan konsumsi rumah tangga meningkat 5,5 persen yoy di kuartal II/2022.

Dengan melihat hal tersebut, Rully optimistis pemulihan ekonomi Indonesia bakal terus berlanjut di tengah banyak tantangan saat ini.

"Dengan kinerja ekonomi semester I/2022 yang kuat, kami percaya pemulihan ekonomi akan berlanjut di semester II/2022 di tengah banyak tantangan, didukung oleh penanganan pandemi yang lebih efektif, mobilitas masyarakat yang terus membaik serta kebijakan yang akomodatif dari pemerintah dan Bank Indonesia (BI)," ujarnya.

Dia juga memperkirakan, pertumbuhan Indonesia selama setahun penuh akan mencapai 5,1 persen tahun ini, dibandingkan tahun sebelumnya sebesar 3,7 persen.

Kendati demikian, ketidakpastian ekonomi global akan terus menjadi tantangan terbesar bagi pemulihan Indonesia di semester II/2022. Hal tersebut, terutama disebabkan oleh dua negara tujuan ekspor terbesar yakni AS dan China yang diprediksi akan mengalami perlambatan ekonomi sepanjang tahun ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi ekonomi konsumsi rumah tangga ekspor
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top