Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Brasil Kerek Suku Bunga Acuan 13,75 Persen, Sinyalkan Kenaikan Lanjutan Bulan Mendatang

Dewan bank sentral Brasil menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 basis poin menjadi 13,75 persen, sejalan dengan proyeksi mayoritas ekonom.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 04 Agustus 2022  |  06:49 WIB
Brasil Kerek Suku Bunga Acuan 13,75 Persen, Sinyalkan Kenaikan Lanjutan Bulan Mendatang
Para pekerja sedang memanen kopi di sebuah pertanian di Guaxupe, negara bagian Minas Gerais, Brasil, Rabu (2/6/2021). - Bloomberg/Patricia Monteiro
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bank sentral Brasil menaikkan suku bunga acuan 50 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan Rabu (3/8/2022) dan mengindikasikan kenaikan lanjutan bulan depan karena peningkatan pengeluaran pemerintah sebelum pemilihan umum Oktober mendorong proyeksi inflasi lebih jauh di atas target.

Dilansir Bloomberg pada Kamis (4/8), Dewan bank sentral Brasil memutuskan patokan suku bunga Selic menjadi 13,75 persen, seperti yang diproyeksikan oleh hampir semua ekonom dalam survei Bloomberg.

Bank sentral kini telah menaikkan suku bunga acuan sebesar 11,75 poin persentase dalam 12 pertemuan berturut-turut sejak Maret 2021.

“Komite akan mengevaluasi perlunya penyesuaian residual, dengan skala yang lebih rendah, dalam pertemuan berikutnya,” tulis pejabat bank sentral Brasil dalam sebuah pernyataan yang menyertai keputusan mereka.

Anggota dewan yang dipimpin oleh Roberto Campos Neto sedang berjuang melawan dampak guncangan bahan bakar dan makanan yang membuat inflasi naik di atas 10 persen bahkan ketika pertumbuhan tetap lemah.

Baru-baru ini, pemotongan pajak memberikan keringanan jangka pendek untuk biaya transportasi, dan inflasi telah mereda. Di sisi lain, kongres meloloskan paket bantuan sosial senilai US$7,6 miliar yang diharapkan dapat mendukung permintaan konsumen sementara pasar tenaga kerja menguat.

Mauricio Oreng, kepala riset makroekonomi Brasil di Banco Santander SA mengatakan pasar tenaga kerja dan stimulus fiskal menunjukkan adanya risiko bahwa akan dibutuhkan waktu lebih lama bagi ekonomi untuk melambat.

"[Kenaikan suku bunga] ini menunda proses disinflasi,” ungkap Oreng.

Tingkat pengangguran Brasil telah jatuh ke level terendah sejak Desember 2015 karena jumlah total orang yang bekerja melonjak ke level tertinggi sepanjang masa. Sementara itu, Presiden Jair Bolsonaro dan penantang utamanya, Luiz Inacio Lula da Silva, keduanya berjanji untuk meningkatkan bantuan sosial jika terpilih pada Oktober.

Ekonom yang disurvei oleh bank sentral telah merevisi perkiraan inflasi 2023 mereka selama 17 minggu berturut-turut menjadi 5,33 persen. Mereka juga memperkirakan bahwa suku bunga riil akan tetap tinggi lebih lama.

Inflasi tahunan mencapai 11,39 persen pada pertengahan Juli, di atas target bank sentral sebesar 3,5 persen untuk 2022 dan 3,25 persen untuk tahun depan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Suku Bunga suku bunga acuan brasil Ekonomi Brasil
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top