Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terungkap! Ini Dampak Kenaikan Suku Bunga The Fed ke APBN

Naiknya suku bunga Federal Reserve (The Fed) dan beberapa negara-negara Eropa nyatanya dapat memengaruhi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 02 Agustus 2022  |  17:05 WIB
Terungkap! Ini Dampak Kenaikan Suku Bunga The Fed ke APBN
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara memberikan pemaparan dalam webinar Mid Year Economic Outlook 2022: Prospek Pemulihan Ekonomi Indonesia di Tengah Perubahanan Geopolitik Pascapandemi di Jakarta, Selasa (2/8/2022). Bisnis - Suselo Jati
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara menyampaikan naiknya suku bunga yang dilakukan The Fed atau (Fed Fund Rate/FFR) dan bank sentral negara Eropa dapat meningkatkan cost of fund sehingga dapat keuangan korporasi dan APBN.

"Cost of fund yang meningkat ini akan memengaruhi korporasi dan APBN," kata Suahasil dalam acara Bisnis Indonesia Mid Year Economic Outlook 2022: Prospek Ekonomi Indonesia di Tengah Perubahan Geopolitik PascaPandemi pada Selasa (2/8/2022).

Dia mengatakan APBN berperan penting dalam menjaga perekonomian Indonesia. Bukan itu saja, katanya, APBN merupakan shock absorber, atau instrumen yang dapat menyerap berbagai macam shock yang terjadi dalam keuangan negara. 

Tak hanya menghadapi peningkatan suku bunga yang dilakukan The Fed, Suahasil menilai APBN juga menyerap berbagai macam shock yang ditimbulkan oleh geopolitik, salah satunya perang Rusia vs Ukraina, yang memicu kenaikan harga komoditas.

Lantas, apa saja shock absorber yang dilakukan APBN?

Pertama, Suahasil mengatakan APBN memastikan bahwa inflasi terkendali  atau tidak naik terlalu tinggi. Caranya, yaitu dengan memastikan harga-harga yang penting seperti administered price terutama harga energi, misalnya gas LPG dan BBM, tidak meningkat secara drastis.

"Namun, ini berarti APBN harus memberi alokasi subsidi dan kompensasi yang lebih tinggi," ujarnya. 

Kedua, dia menuturkan APBN terus berusaha menjaga daya beli masyarakat dengan cara kita ada peningkatan belanja perlindungan sosial, belanja  subsidi langsung kepada masyarakat," ujarnya.

Hal tersebut dilakukan guna agar masyarakat terutama masyarakat miskin dan rentan bisa terjaga daya belinya.

Ketiga, APBN menjaga momentum pemulihan ekonomi dengan cara memberikan stimulus-stimulus kepada dunia  usaha agar penyerapan tenaga kerja bisa berlanjut terus. Di sisi lain, dia berharap APBN dapat mengurangi tingkat pengangguran serta kemiskinan. 

Kemudian pada saat yang bersamaan, dia mengatakan APBN harus menjadi lebih sehat. Sebagai informasi, defisit APBN pada 2020 lalu mencapai level 6,1 persen dan 4,65 persen pada 2021.

Suahasil menuturkan level tersebut tengah diupayakan pemerintah agar terus turun di level 3 persen sesuai dengan UU 17/2003. Tujuannya untuk membuat APBN menjadi lebih sehat.

"Di dalam Perpres 98/2022 kita perkirakan defisitnya bisa kita turunkan  ke 4,5 persen dari PDB dan di dalam outlook akhir tahun APBN yg telah kita sampaikan ke Badan Anggaran. Kami perkirakan APBN bisa di defisit 3,92 persen dari PDB," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wamenkeu the fed apbn Perang Rusia Ukraina
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top