Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Bongkar Alasan Triliunan Modal Asing Kabur dari RI

Menteri Keuangan RI Sri Mulyani mengungkapkan alasan net outflow atau modal asing kabur dari Indonesia.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 01 Agustus 2022  |  17:47 WIB
Sri Mulyani Bongkar Alasan Triliunan Modal Asing Kabur dari RI
Menteri Keuangan RI Sri Mulyani saat konferensi pers penutupan Finance Minister and Central Bank Governors (FMCBG) G20 Nusa Dua, Bali pada Sabtu (16/7/2022) - Antara
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Keuangan RI Sri Mulyani Indrawati mengungkap alasan modal asing keluar dari Indonesia atau net outflow tercatat mencapai US$2,05 miliar atau setara dengan Rp30 triliun (kurs Rp14.868 per dolar AS) ketika memasuki kuartal III/2022. Hal itu yang terjadi di tengah ketatnya kondisi perekonomian global.

Sri Mulyani Indrawati menjelaskan bahwa pada kuartal II/2022 Indonesia mencatatkan aliran modal masuk atau net inflow US$0,2 miliar. Namun, memasuki kuartal II/2022, terjadi net outflow yang lebih besar.

"Memasuki kuartal III/2022 yaitu pada Juli 2022 hingga 28 Juli 2022 ini, investasi portofolio mencatat net outflow US$2,05 miliar. Hal ini sejalan dengan ketidakpastian pasar keuangan global yang masih tinggi," ujar Sri Mulyani dalam konferensi pers KSSK, Senin (1/8/2022).

Menurutnya, terus meningkatnya inflasi secara global akibat tingginya harga komoditas menyebabkan proyeksi pertumbuhan ekonomi global akan melambat. Sejumlah pihak, seperti International Monetary Fund (IMF) hingga Bank Dunia menurunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi global 2022 dari target semula.

Untuk menghadapi kondisi itu lanjutnya, berbagai negara terutama Amerika Serikat pun memperketat kebijakan moneternya dan menaikkan suku bunga dengan lebih agresif.

Pemulihan ekonomi Amerika Serika (AS) memang menjadi tertahan, tetapi Sri Mulyani mengakui bahwa hal tersebut memengaruhi terjadinya penarikan dana dari negara berkembang oleh investor, termasuk Indonesia.

"Ketidakpastian di pasar keuangan global, akibat tingginya inflasi di negara maju dan pengetatan kebijakan moneter, telah mengakibatkan aliran keluar modal asing, khususnya investasi portofolio, dan ini menekan nilai tukar di berbagai negara berkembang," kata Sri Mulyani.

Meskipun begitu, Sri Mulyani masih optimistis bahwa kinerja ekonomi kuartal II/2022 tetap kuat. Perbaikan perekonomian domestik menjadi pendorong utama di tengah gonjang-ganjing kondisi global.

"Perbaikan perekonomian domestik pada kuartal II/2022 diproyeksikan masih akan terus berlanjut. Ini terutama dari perekonomian dalam negeri atau Indonesia, perbaikan dari perekonomiannya ditopang oleh meningkatnya konsumsi dan investasi, serta kinerja ekspor," ucapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani modal asing net outflow dolar as
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top