Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kenaikan Harga Batu Bara Picu Inflasi IHPB pada Juli 2022

BPS mencatat indeks harga perdagangan besar (IHPB) pada Juli 2022 mengalami inflasi yang dipicu kenaikan harga batu bara.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 01 Agustus 2022  |  15:22 WIB
Kenaikan Harga Batu Bara Picu Inflasi IHPB pada Juli 2022
Proses pemuatan batu bara ke tongkang di Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur, Rabu (13/10/2021). Bloomberg - Dimas Ardian
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan Indeks Harga Perdagangan Besar (IHPB) pada Juli 2022 mengalami inflasi sebesar 0,46 persen secara bulanan (month-to-month/mtm). Benarkah dipicu kenaikan harga batu bara?

Secara tahun kalender, IHPB pada Juli 2022 tercatat mencapai 3,98 persen (year-to-date/ytd), sementara secara tahunan mencapai 5,35 persen (year-on-year/yoy).

“Menurut sektor, secara bulanan yang mengalami kenaikan tertinggi terjadi pada sektor peratmbangan dan penggalian, di mana secara bulanan naik 1,06 persen,” kata Kepala BPS Margo Yuwono dalam konferensi pers, Senin (1/8/2022).

Di samping itu, IHPB pada sektor pertanian dan industri mencatatkan inflasi masing-masing sebesar 0,58 persen dan 0,43 persen mtm. Margo memaparkan sejumlah komoditas yang mengalami peningkatan harga secara bulanan, yaitu cabai merah dan bawang merah.

Menurutnya, kenaikan harga komoditas cabai merah memberikan andil sebesar 0,06, disebabkan oleh berkurangnya pasokan akibat curah hujan yang masih tinggi dan terjadi serangan hama sehingga menyebabkan gagal panen di beberapa sentra produksi.

Komoditas bawang merah pun memberikan andil sebesar 0,04 persen, juga disebabkan oleh faktor cuaca dan terjadinya peristiwa banjir di beberapa wilayah sehingga produksi menjadi berkurang.

"Di samping itu, pendorong utama pada sektor pertambangan adalah kenaikan harga komoditas batu bara yang memberikan andil sebesar 0,007 persen, disebabkan oleh harga yang meningkat di pasar global," imbuhnya. 

Margo menambahkan, IHPB pada sektor konstruksi tercatat mencapai 0,64 persen mtm atau 5,88 persen yoy.

“Kenaikan tertinggi terjadi pada jenis pekerjaan umum untuk jalan, jembatan, dan pelabuhan sebesar 1,06 persen,” jelasnya.

Beberapa komoditas pada sektor konstruksi yang mengalami kenaikan harga secara bulanan diantaranya solar dan aspal, yang masing-masingnya memberikan andil sebesar 0,23 dan 0,17 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS Inflasi harga batu bara
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top