Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pendapatan Induk Facebook Merosot, Kalah Saing dengan TikTok

Pendapatan Meta merosot menjadi US$28,8 miliar pada kuartal II/2022, meleset dari rata-rata perkiraan analis Wall Street sebanyak US$28,9 miliar.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 28 Juli 2022  |  04:05 WIB
Pendapatan Induk Facebook Merosot, Kalah Saing dengan TikTok
Mark Zuckerberg, pendiri Meta Platforms Inc. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Induk Facebook dan Instagram, Meta Platforms Inc., melaporkan penurunan pendapatan pertamanya dalam sejarah perusahaan untuk laporan kinerja kuartal II/2022.

Mengutip Bloomberg, Kamis (28/7/2022), pendapatan Meta merosot menjadi US$28,8 miliar pada kuartal II/2022, meleset dari rata-rata perkiraan analis Wall Street sebanyak US$28,9 miliar. Pendapatan itu juga mencerminkan penurunan 1 persen dari US$29,08 miliar pada tahun sebelumnya.

Upaya penjualan iklan perusahaan menghadapi sejumlah hambatan. Para pengiklan menghabiskan lebih sedikit anggaran karena berbagai tekanan ekonomi, membuat Meta dan rekan-rekannya bersaing untuk anggaran iklan yang lebih kecil. Adapun aturan privasi Apple Inc. telah membuat iklan di Facebook dan Instagram menjadi kurang efektif.

Sementara itu, dalam upaya untuk bersaing dengan TikTok, aplikasi Facebook dan Instagram telah menampilkan lebih banyak video pendek kepada pengguna, format yang masih nyaman bagi pengiklan. Namun hal itu juga tidak menghasilkan banyak uang.

“Pendapatan untuk kuartal saat ini akan menjadi US$26 miliar dan US$28,5 miliar, lebih rendah dari perkiraan analis $30,3 miliar. Prospek ini mencerminkan kelanjutan dari lingkungan permintaan iklan yang lemah yang kami alami sepanjang kuartal kedua, yang kami yakini sedang didorong oleh ketidakpastian ekonomi yang lebih luas," menurut pernyataan resmi manajemen Meta.

Setiap hari, 2,88 miliar orang menggunakan salah satu jejaring sosial Meta, sedikit di bawah rata-rata perkiraan analis 2,91 miliar.

Saham Meta yang berbasis di Menlo Park, California turun sekitar 2 persen dalam perdagangan yang diperpanjang, pulih dari penurunan sebelumnya sebanyak 6,3 persen. Saham Meta, yang ditutup pada pada level US$169,58, telah kehilangan setengah nilai kapitalisasi pasarnya pada tahun ini.

Meta sedang mengalami periode perubahan besar, dengan Chief Executive Officer Mark Zuckerberg mencoba menggalang karyawannya untuk bekerja lebih rajin untuk mempertahankan pengguna, menarik kaum muda, dan mencegah migrasi ke aplikasi TikTok populer ByteDance Ltd.

Meta memasukkan lebih banyak Reel, yakni video pendek yang terinspirasi dari TikTok di aplikasinya, dan mulai membayar pembuat konten untuk memposting Reel.

Meta juga membuat perubahan signifikan pada algoritma aplikasi sosial, untuk fokus menunjukkan kepada orang-orang jenis konten baru dari yang tidak mereka ikuti.

Perlambatan dalam pengeluaran iklan telah memukul beberapa pesaing di sektor teknologi. Google Alphabet Inc. melihat peningkatan penjualan iklan, terutama di iklan pencarian di mana pemasar membayar untuk iklan tanggapan langsung. Namun Snap Inc. dan Twitter Inc. sama-sama berjuang untuk memenuhi target penjualan yang tercermin dari anjloknya pendapatan Twitter.

Untuk mengatasi ketidakpastian, Facebook telah mencoba mengendalikan biaya dengan memperlambat perekrutan dan berfokus pada prioritas yang lebih sedikit, seperti mengembangkan strategi video pendek dan mesin rekomendasi algoritmiknya.

Perusahaan masih berinvestasi di Metaverse, dunia virtual reality imersif yang menurut Zuckerberg pada akhirnya akan pengguna manfaatkan untuk bekerja, berbelanja, dan berkomunikasi. Tapi pengeluaran telah melambat. Beberapa proyek, seperti jam tangan yang dapat mengambil foto, dibatalkan.

Laporan kuartal II/2022 ini adalah rilis pendapatan terakhir untuk Chief Operating Officer Sheryl Sandberg. Dia akan meninggalkan perusahaan pada September 2022. Chief Financial Officer David Wehner akan menjadi chief strategy officer perusahaan, dan Susan Li, wakil presiden keuangan saat ini, akan menjadi CFO Meta yang baru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

facebook TikTok instagram metaverse Mark Zuckerberg

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top