Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Menuju KTT G20, Dunia Berharap Banyak kepada Indonesia

Indonesia akan memainkan peran penting dalam KTT G20, seperti mengendalikan kondisi perekonomian dan politik dunia agar tidak memburuk.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 17 Juli 2022  |  23:04 WIB
Menuju KTT G20, Dunia Berharap Banyak kepada Indonesia
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, Menko Perekonomian Airlangga Hartarto, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menkominfo Johnny G. Plate, Wakil Menteri Dalam Negeri John Wempi Wentimpo dalam acara Festival Ekonomi Keuangan Digital Indonesia 2022 di Nusa Dua, Bali, Senin (11/7/2022) - Youtube Bank Indonesia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa dunia berharap banyak kepada Indonesia, terutama menjelang Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 pada November 2022 mendatang.

Hal ini juga disampaikan oleh Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva. Airlangga mengungkapkan, Kristalina menganggap penting peran Presidensi G20 Indonesia tahun ini, khususnya untuk membantu memberi solusi penanganan konflik di Ukraina.

“Diharapkan dengan peran Indonesia tersebut, ke depannya kondisi perekonomian dan politik dunia tidak memburuk,” katanya dalam siaran pers, Minggu (17/7/2022).

Airlangga menyampaikan, kondisi perekonomian Indonesia saat ini masih relatif baik, tercermin dari cukup stabilnya pertumbuhan ekonomi dan terjaganya inflasi di dalam negeri. Kondisi itu relatif lebih baik dibandingkan dengan negara-negara lain yang hampir bahkan sudah masuk resesi.

“Ekonomi Indonesia relatif baik di mana inflasi sekitar 4,2 persen, pertumbuhan ekonomi [kuartal I/2022’ 5,01 persen. Kemudian juga dalam situasi lain, ekonomi Indonesia dibanding negara lain, kita punya debt to GDP ratio sekitar 42 persen, beberapa negara itu mencapai 100 persen,” jelasnya.

Lebih lanjut, dia mengatakan neraca perdagangan Indonesia selama 26 bulan terakhir terus mencatatkan nilai yang positif bahkan surplus. Posisi cadangan devisa Indonesia juga masih besar, mencapai US$135 miliar.

“Situasi domestik kita relatif baik. Beberapa negara sudah masuk resesi, namun potensi resesi di Indonesia relatif sangat kecil jika dibandingkan negara lain, yaitu sekitar 3 persen,” lanjut Menko Airlangga.

Dia menambahkan, pemerintah juga berharap IMF terus mendukung Presidensi Indonesia dalam gelaran G20 tahun ini, serta dapat memberikan narasi positif terhadap perekonomian Indonesia di mata investor dunia.

Pasalnya, dengan kenaikan inflasi di beberapa negara dikhawatirkan akan menimbulkan kenaikan tingkat suku bunga global, yang kemungkinan akan juga mempengaruhi keputusan investor berinvestasi di Indonesia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

KTT G20 g20 makroekonomi
Editor : Dwi Nicken Tari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top