Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Partai Penguasa Jepang Menang Pemilu, PM Kishida Fokus Pulihkan Ekonomi Jepang

Partai Demokrat Liberal (LDP) dan mitra koalisi juniornya Komeito memenangkan 76 kursi, jauh di atas 56 kursi yang dibutuhkan untuk mempertahankan suara mayoritas.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 11 Juli 2022  |  08:59 WIB
Partai Penguasa Jepang Menang Pemilu, PM Kishida Fokus Pulihkan Ekonomi Jepang
Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida - DW/Kyodo Imago
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Koalisi partai penguasa Jepang memperluas mayoritasnya dalam pemilihan majelis tinggi yang diadakan Minggu (10/7/2022), dua hari setelah pembunuhan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe yang memimpin partai meraih banyak kemenangan selama masa jabatannya.

Dilansir Bloomberg, hasil pemungutan suara tersebut kemungkinan akan memperkuat Perdana Menteri Fumio Kishida saat ini, yang telah mencari kemenangan solid yang dapat memperkuat cengkeramannya atas Partai Demokrat Liberal (Liberal Democratic Party/LDP) dan membuka jalan bagi “tiga tahun emas" di mana ia tidak perlu menghadapi pemilu.

Dia mengatakan prioritas utamanya setelah pemungutan suara adalah menghidupkan kembali perekonomian Jepang. Setelah pemilihan, Kishida akan menghadapi banyak tantangan, termasuk menemukan cara untuk menghidupkan kembali ekonomi yang lesu dan mengatasi inflasi ketika infeksi Covid-19 mulai meningkat lagi.

Surat kabar Nikkei melaporkan Kishida berencana merombak kabinetnya pada Agustus atau September.

“Pemerintah akan menyiapkan kebijakan yang terfokus untuk menghadapi karakteristik kenaikan harga Jepang, yaitu energi dan inflasi pangan. Pada saat yang sama, kami akan menaikkan gaji. Penting bahwa kedua hal ini adalah satu kesatuan,” kata Kishida

NHK melaporkan pada Senin (11/7), LDP dan mitra koalisi juniornya Komeito memenangkan 76 kursi. Angka ini jauh di atas 56 kursi yang mereka butuhkan untuk mempertahankan mayoritas mereka dan 69 kursi yang dibutuhkan untuk meningkatkan mayoritas suara mereka.

Shigenobu Tamura, mantan staf LDP yang menjadi komentator publik, mengatakan suara simpati setelah kematian Abe tampaknya telah mengubah keseimbangan di beberapa daerah pemilihan. Tapi hal tersebut tidak menyebabkan gelombang besar bagi blok penguasa, yang telah diproyeksikan oleh surat kabar Yomiuri sebelum pembunuhan Abe akan mendapatkan 65-80 kursi.

Bursa saham Jepang naik pada hari Senin, dengan Indeks Topix naik sebanyak 1,6 persen, sejalan dengan kenaikan setelah masing-masing dari tiga pemilihan majelis tinggi terakhir di mana koalisi yang berkuasa mempertahankan mayoritas.

"Meskipun dampak pada saham Jepang diperkirakan terbatas, ada kemungkinan kemajuan yang stabil dalam kebijakan, yang akan menjadi faktor pendukung untuk saham Jepang," ungkap Ryota Sakagami, analis ekuits Citigroup Global Markets Jepang, dilansir Bloomberg, Senin (11/7/2022).

Separuh kursi di majelis tinggi yang diperebutkan setiap tiga tahun, dengan kursi kosong ekstra juga diperebutkan kali ini, dengan total 125 dari 248 kamar kuat.

Surat kabar Tokyo Shimbun melaporkan jumlah perempuan yang terpilih kali ini mencetak rekor sebanyak 35 kursi, naik dari 28 kursi dalam pemilihan mejelis tinggi sebelumnya.

Pejabat eksekutif Monex Inc. Takashi Hiroki mengatakan dari sudut pandang ekonomi Jepang, adalah hal yang sangat baik bagi LDP untuk menang dan memperoleh stabilitas dalam tiga tahun terakhir.

“Pasar khawatir tentang pemerintahan Kishida di tahun pertama, tetapi dia sekarang mengambil perspektif bisnis dan kebijakan moneter juga berada di jalur yang benar,” ungkap Hiroki.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

shinzo abe pm jepang ekonomi jepang jepang
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top