Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menlu Retno Marsudi Tegaskan Dampak Perang di Ukraina Harus Diatasi

Menteri Luar Negeri  Retno Marsudi menekankan pentingnya menangani dampak dari perang di Ukraina, yang telah berlangsung sejak Februari lalu.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 10 Juli 2022  |  11:31 WIB
Menlu Retno Marsudi Tegaskan Dampak Perang di Ukraina Harus Diatasi
Menteri Luar Negeri Retno Marsudi (kanan) bertemu dengan Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly sebelum melakukan bilateral jelang pelaksanaan Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 di Bali, Kamis (7/7/2022). ANTARA FOTO/POOL - Sigid Kurniawan
Bagikan

Bisnis.com, LABUAN BAJO - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menekankan pentingnya menangani dampak dari perang di Ukraina, yang telah berlangsung sejak Februari lalu.

Menjelang Konferensi Tingkat Tinggi di Bali pada November mendatang, Retno dalam sambutannya menghimbau agar para anggota Sherpa bekerja lebih keras guna memastikan bahwa G20 tetap relevan dalam mengatasi tantangan global, terutama dampak dari perang di Ukraina.

"Tentu saja, dampak perang di Ukraina harus diatasi," katanya dalam rekaman video 2nd Sherpa Meeting di Labuan Bajo, dikutip Minggu (10/7/2022).

Dia menyampaikan, anggota G20 harus lebih adaptif menyesuaikan pekerjaan untuk mengatasi dampak ekonomi yang sangat besar dari perang. Dan pada saat yang sama, G20 juga tetap berfokus untuk pulih dari pandemi Covid-19 dan perlambatan ekonomi.

Presidensi G20 Indonesia sendiri telah menetapkan tiga isu prioritas yang relevan guna memastikan 2022 menjadi tahun pemulihan. Tiga isu prioritas itu adalah memperkuat arsitektur kesehatan global, mempercepat transformasi digital dan mendukung transisi energi.

Oleh karena itu, semua Sherpa diminta harus konstruktif untuk mencapai hasil nyata pada setiap prioritas dan tentunya masalah pangan yang menjadi masalah global saat ini.

"Ada harapan dan tanggung jawab yang diberikan kepada kita sebagai anggota G20 dan untuk memenuhi harapan ini, kita perlu bertindak bersama untuk solusi konkret dan memastikan bahwa G20 dapat memberikannya," ujarnya.

Sebelumnya, Retno mengungkapkan terdapat dua isu besar yang dibahas dalam  agenda FMM (Foreign Ministers' Meeting) G20 yang digelar di Bali pada 7-8 Juli 2022.

Salah satu diantaranya adalah mengenai ketahanan pangan dan energi. Selama agenda tersebut berlangsung, banyak peserta menyatakan keprihatinan atas krisis pangan dan energi yang sedang berlangsung.

Banyak solusi menarik yang diajukan untuk mengatasi krisis pangan dan energi.  Beberapa diantaranya menginvestasikan lebih banyak sumber daya dalam rantai pasokan makanan dan energi, mempertahankan pasokan makanan dan energi yang dapat diprediksi serta memastikan produksi makanan dan energi yang berkelanjutan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menlu kemenlu retno marsudi g20 G20 Indonesia KTT G20
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top