Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dipecat Karena Persoalkan Kerahasiaan Data, Mantan Karyawan Gugat Meta Induk Facebook

Mantan karyawan Facebook mengajukan gugatan setelah dipecat akibat mempertanyakan legalitas terkait protokol perusahaan yang memungkinkan karyawan untuk mengakses kembali data yang dihapus pengguna.
Nabila Dina Ayufajari
Nabila Dina Ayufajari - Bisnis.com 07 Juli 2022  |  14:45 WIB
Dipecat Karena Persoalkan Kerahasiaan Data, Mantan Karyawan Gugat Meta Induk Facebook
Mark Zuckerberg, pendiri Meta Platforms Inc. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Meta Platforms sebagai induk Facebook digugat oleh Brennan Lawson, mantan penyaring konten Facebook, pada Selasa (5/7/2022) di Pengadilan Tinggi San Mateom Redwood City, California, AS.

Dilansir Bloomberg pada Kamis (7/7/2022), Lawson mengajukan gugatan setelah dipecat akibat mempertanyakan legalitas terkait protokol perusahaan yang memungkinkan karyawan untuk mengakses kembali data yang dihapus pengguna.

Menurut gugatannya, setelah diberitahu dan mempertanyakannya, dia segera dipecat dan menganggur selama 18 bulan. Lawson pun meminta kompensasi lebih dari US$3 juta atau Rp44,9 miliar (dengan kurs Rp14,983) ditambah ganti rugi.

Lawson sudah menyadari bahwa dia berada di posisi yang berbahaya karena mempertanyakan legalitas praktik tersebut dan takut akan dipecat jika mempertanyakan masalah ini.

Pada akhirnya, dia dipecat pada Juli 2019 atas tuduhan menggunakan properti Facebook secara tidak benar. Dia segera menampis dan mengklaim itu hanya dalih dalam tindakan pembalasan atas keluhannya.

Dalam gugatannya, Lawson bersaksi bahwa protokol baru ini memungkinkan anggota Tim Eskalasi Global jejaring sosial untuk menghindari protokol privasi normal Facebook dengan mengambil data dari aplikasi Messenger yang telah dipilih pengguna untuk dihapus.

“Protokol tersebut tampaknya melanggar aturan privasi digital Uni Eropa (UE) dan perintah Komisi Perdagangan Federal yang mengharuskan Facebook untuk secara akurat memberi tahu pengguna tentang kebijakan penyimpanan datanya,” kata Lawson dalam pernyataan yang diajukan ke pengadilan, dilansir pada Kamis (7/7/2022).

Hingga saat ini, pihak Meta atau Facebook belum menanggapi gugatan yang diajukan oleh Lawson.

Tim Eskalasi menggunakan protokol untuk membantu lembaga penegak hukum dalam penyelidikan pengguna.

Lawson mengatakan penegak hukum akan mengajukan pertanyaan tentang penggunaan platform oleh tersangka, seperti siapa yang dikirimi pesan oleh tersangka, kapan pesan dikirim, dan bahkan apa isi pesan itu.

“Untuk menjaga agar Facebook tidak melanggar aturan pemerintah, Tim Eskalasi akan menggunakan protokol back-end untuk memberikan jawaban kepada lembaga penegak hukum dan kemudian menentukan berapa banyak yang akan dibagikan,” pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

facebook facebook inc meta keamanan data perlindungan data pribadi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top