Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kelas BPJS Kesehatan Dihapus Juli 2022, Berapa Biaya Iuran Saat Ini?

Kelas rawat inap BPJS Kesehatan akan dihapus mulai Juli 2022. Lantas, berapa biaya iuran BPJS Kesehatan saat ini?
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 26 Juni 2022  |  19:00 WIB
Kelas BPJS Kesehatan Dihapus Juli 2022, Berapa Biaya Iuran Saat Ini?
Karyawan melayani peserta di salah satu kantor cabang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan di Jakarta, Selasa (22/2/2022). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA – Sistem kelas pada BPJS Kesehatan akan dirubah menjadi sistem kelas rawat inap standar atas KRIS pada Juli 2022. Kendati demikian, belum ada keputusan soal berapa tarif atau iuran yang akan diterapkan pada sistem baru layanan BPJS kesehatan per bulan depan.

Dewan Jaminan Sosial Nasional atau DJSN mengatakan saat ini iuran yang dibayarkan oleh peserta BPJS Kesehatan masih sama, atau mengacu pada Perpres (Peraturan Presiden) No.64/2020 tentang Perubahas atas Perpres No.82/2018.

"Untuk besar iuran JKN, belum ada perubahan. Sampai belun diterbitkan revisi di Perpres 82/2018 tentang Jaminan Kesehatan, maka iuran masih sesuai dengan Pepres 64/2020 yang berlaku sekarang ini," terang Anggota DJSN Muttaqien, Minggu (26/6/2022).

Adapun, besaran iuran BPJS Kesehatan yang berlaku saat ini untuk peserta PBPU serta BP adalah sebesar Rp42.000 per orang per bulan dengan manfaat pelayanan di ruang perawatan kelas III. Namun, pemerintah memberikan bantuan iuran sebesar Rp7.000 per orang, sehingga iuran peserta kelas III, yaitu sebesar Rp35.000.

Sementara itu, besaran iuran peserta PBPU dan BP kelas II sebesar Rp100.000 per orang per bulan, dan kelas I sebesar Rp150.000 per orang per bulan. 

Mulai bulan depan, pemerintah akan mengganti sistem kelas pada BPJS Kesehatan dengan sistem KRIS. Penerapan sistem baru akan dilakukan terlebih dahulu dengan uji coba di beberapa rumah sakit vertikal di bawah Kementerian Kesehatan.

Muttaqien mengatakan perubahan dilakukan guna mendorong ekosistem JKN ke depannya agar lebih mengedepankan mutu yang lebih baik,  keberlanjutan, dan ekuitas.

Anggota DJSN Asih Eka Putri mengungkap saat ini pembahasan soal tarif dan iuran bagi peserta layanan BPJS Kesehatan masih dalam pembahasan. Hal ini kendati sudah tinggal empat hari menuju Juli 2022.

"Saat ini masih dipersiapkan [uji coba sistem KRIS]. Tarif layanan dan iuran masih dalam tahap penghitungan," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPJS Kesehatan Iuran BPJS kelas rawat inap standar
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top