Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Arab Saudi Jajaki Buka Wilayah Udara untuk Penerbangan ke Israel

Arab Saudi sedang menjajaki pembukaan ruang udara untuk seluruh penerbangan dari dan ke Tel Aviv, Israel.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 22 Juni 2022  |  10:48 WIB
Ilustrasi warga negara Arab Saudi yang ingin bepergian ke luar negeri, termasuk Indonesia - Arab News
Ilustrasi warga negara Arab Saudi yang ingin bepergian ke luar negeri, termasuk Indonesia - Arab News

Bisnis.com, JAKARTA – Arab Saudi dikabarkan sedang menjajaki pembukaan ruang udara untuk seluruh penerbangan dari dan ke Tel Aviv, Israel, menjelang rencana kedatangan Presiden Joe Biden ke Timur Tengah.

Hal tersebut disampaikan oleh sumber anonim yang mengetahui masalah tersebut, seperti dilansir Bloomberg pada Rabu (22/6/2022).

Maskapai telah melobi untuk izin tersebut, kata salah satu orang. Perlu diketahui, Israel dan Arab Saudi tidak memiliki hubungan diplomatik resmi.

Emirates Airline Dubai, Gulf Air Bahrain, dan maskapai Israel termasuk maskapai El Al Israel saat ini diizinkan menggunakan wilayah udara Saudi untuk rute Dubai-Tel Aviv dan Manama-Tel Aviv.

Namun, Israel dilarang menggunakan wilayah udara Saudi untuk penerbangan komersial lainnya.

Adapun maskapai asing lainnya tidak diizinkan melintasi wilayah udara Saudi untuk penerbangan ke Tel Aviv, kecuali Air India, meskipun mereka dapat memanfaatkan wilayah udara Saudi untuk rute lain.

Kementerian Luar Negeri Israel menolak untuk berkomentar. Tetapi, Menteri Luar Negeri Yair Lapid mengatakan pada pekan lalu bahwa perbincangan mengenai perluasan akses wilayah udara Saudi bukanlah sesuatu yang tidak berdasar.

Begitu pula dengan Pemerintah Arab Saudi juga tidak merespons pertanyaan tersebut. International Air Transport Association (IATA) sebagai perwakilan El Al juga tidak memberikan komentar.

Seperti diketahui, sejumlah negara Arab seperti Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Maroko telah melakukan normalisasi hubungan dengan Israel pada akhir 2020 melalui Perjanjian Abraham.

Pejabat Israel termasuk Lapid telah memberikan sinyal dalam beberapa pekan terakhir bahwa kunjungan Biden pada Juli ke wilayah tersebut dapat menandai beberapa langkah kecil menuju peningkatan hubungan regional.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan arab saudi israel

Sumber : Bloomberg

Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top