Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ini Tantangan UMKM Beli Bahan Baku dari Luar Negeri via Online

Ninja Xpress menyebutkan tantangan UMKM saat membeli bahan baku dari luar negeri secara online.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 25 Mei 2022  |  01:23 WIB
Ninja Xpress - Bisnis
Ninja Xpress - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA - Pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) mengalami kesulitan untuk melakukan pengadaan bahan baku dari luar negeri secara online.

Kondisi tersebut berdasarkan riset yang dilakukan oleh perusahaan jasa logistik asal Prancis, Dynamic Parcel Distribution (DPD) Group, dengan Ninja Xpress. Berdasarkan riset, Ninja Xpress menemukan pelaku UKM yang membeli bahan baku dari luar negeri secara online mengalami empat macam kendala.

Riset tersebut menggunakan metode random sampling dengan keterwakilan sampel dari Indonesia mencapai 1.500 sampel.

Pertama, kendala bahasa. Chief Marketing Officer (CMO) Ninja Xpress Andi Djoewarsa menyebut banyak 52 persen dari UKM di Indonesia pernah membeli bahan baku secara online dari Jepang, China, Korea Selatan, dan lain-lain.

"Misalnya kita beli bahan dari China atau Taiwan bahasanya saja [berbeda]. Aksen juga sulit diidentifikasi," terang Andi, Selasa (24/5/2022).

Kedua, mencari supplier dengan kualitas barang atau produk yang bagus. Andi menyampaikan bahwa para pelaku UKM kesulitan untuk menemukan atau menentukan supplier mana yang memiliki barang dengan kualitas yang terpercaya.

Ketiga, peraturan perdagangan lintas batas atau cross border yang rumit. Keempat, melacak pengiriman paket dari pihak pengirim, termasuk untuk mengetahui estimasi waktu sampainya paket.

Andi menjelaskan bahwa dari 52 persen pelaku UKM di Tanah Air yang pernah membeli bahan baku dari luar negeri secara online, hanya 28 persen di antaranya yang tidak menemukan empat kendala tersebut.

Permasalahan tersebut, lanjut Andi, semakin pelik ketika semakin maraknya penipuan yang menimpa pelaku UKM di Asia Tenggara selama pandemi. Berdasarkan data PwC yang dirujuk, terdapat sebanyak 1,6 juta kasus penipuan online yang menimpa UKM selama dua tahun belakangan ini.

Di sisi lain, 9 persen dari 1,6 juta kasus tersebut merupakan penipuan pembelian dalam transaksi jual barang.

"Jadi kebayang tantangan persaingan bisnis UKM kita sangat ketat dan semua masuk online, harga semakin murah, dan untuk beli bahan paku pun dirasa sangat sulit," ujar Andi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm e-commerce ninja xpress
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top