Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Minyak Goreng Curah Tak Kunjung Dekati HET karena Bocor, Gimni Minta Dilepas ke Mekanisme Pasar

Ada peminat Migor curah yng tidak seharusnya membeli yang bersubsidi ini. Migor curah bersubsidi nyelonong ke re-packer dan bisa jual Rp 21.000/liter.
Indra Gunawan
Indra Gunawan - Bisnis.com 13 Mei 2022  |  18:07 WIB
Harga Minyak Goreng Curah Tak Kunjung Dekati HET karena Bocor, Gimni Minta Dilepas ke Mekanisme Pasar
Petugas PT Food Station Tjipinang Jaya mendistribusikan minyak goreng curah khusus untuk pedagang di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta Timur pada Rabu (30/3/2022). - Food Station

Bisnis.com, JAKARTA-Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (Gimni) menyebut konsep penjualan minyak goreng (Migor) curah ini dengan pola harga eceraran tertinggi (HET) tidak efektif dan sulit direalisasikan. Terkecuali, jika alur produk dari hulu sampai pengecer ditangani oleh pemerintah.

Direktur Eksekutif Gimni Sahat Sinaga mengatakan berdasarkan pantauan timnya, pasar migor kemasan di supermarket atau toko-toko cenderung lesu, bahkan di banyak tempat turun dari Rp52.800/2 liter menjadi Rp48.350/2 liter. Kejadian itu, kata dia, menunjukan bahwa masyarakat menengah atas pun turut membeli minyak goreng curah.

“Baiknya kebijakan harga ini dilepas saja ke mekanisme pasar. Artinya ada peminat Migor curah yng tidak seharusnya membeli yang bersubsidi ini. Migor curah bersubsidi nyelonong ke re-packer dan bisa jual Rp 21.000/liter, banyak beralih ke industri mamin makanan dan minuman, perhotelan, fast food,” ujar Sahat kepada Bisnis, Jumat (13/5/2022).

Sahat mengatakan, pihaknya mengusulkan agar BUMN seperti Bulog dan RNI/ID Food segera diberi penugasan untuk menyalurkan migor curah kepada masyarakat berpenghasilan rendah. Selain itu, mereka juga bisa diberi Bantuan Langsung Tunai (BLT) berkisar Rp32.000/kepala keluarga (KK)/bulan.

“Dana subsidi migor curah ini diberi ke BUMN untuk distribusi dan juga BLT ke masyarakat berpenghasilan rendah secara langsung, dan dana itu dapat diambil dari BPDPKS [Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit],” tuturnya Plt. Ketua Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) itu.

Menurut Sahat, penurut pantauan pihaknya, distribusi migor curah ke berbagai pelosok republik ini banyak hilang di perjalanan. “Jadi sebagai negara yang masuk G-20, sudah waktunya semua migor itu berada dalam kemasan. Tidak curah lagi,” ungkapya.

Terkait usulan Gimni tersebut, Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Oke Nurwan masih belum merespon panggilan Bisnis.

Namun, Plt. Dirjen Perdagangan Luar Negeri Kemendag Veri Anggrijono menegaskan pelarangan ekspor minyak sawit mentah tidak akan berlangsung lama.

“Itu konsekuensi ya [kehilangan devisa]. Kebijakan ini kan untuk rakyat juga supaya minyak goreng terjangkau,” kata Veri saat dihubungi Bisnis, Kamis (12/5/2022).

Veri mengeklaim minyak goreng curah di pasaran sudah mulai mendekati harga eceran tertinggi (HET) Rp14.000. “Ya pelarangan ini tidak akan berlama-lama. Saya baca-baca laporan Satgas Pangan sudah 50 persen di Indonesia harganya sudah sesuai HET,” kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cpo sawit minyak sawit produksi cpo ekspor cpo harga cpo minyak sawit mentah
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top