Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alarm Korsel Berbunyi! Inflasi Tembus Rekor Tertinggi Sejak 2008

Bank of Korea (BOK) memperkirakan inflasi akan tetap dalam kisaran 4 persen di masa mendatang. Ini adalah level yang dua kali lipat lebih tinggi dari target 2 persen bank sentral.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 03 Mei 2022  |  10:58 WIB
Pejalan kaki menyeberang di jalan menuju pintu masuk ke museum Bank of Korea (BOK) yang terdapat di tengah kompleks kantor pusat Bank of Korea di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg/Jean Chung
Pejalan kaki menyeberang di jalan menuju pintu masuk ke museum Bank of Korea (BOK) yang terdapat di tengah kompleks kantor pusat Bank of Korea di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg/Jean Chung

Bisnis.com, JAKARTA - Inflasi Korea Selatan terakselerasi ke laju tercepat sejak 2008 pada bulan April 2022. Kondisi ini mendorong bank sentral untuk mengeluarkan pernyataan karena tekanan meningkatkan dorongan untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut pada pertemuan kebijakan bulan Mei ini.

Harga konsumen naik 4,8 persen dari tahun sebelumnya (year-on-year/yoy), meningkat dari 4,1 persen pada Maret dan melebihi perkiraan ekonom sebesar 4,4 persen.

Angka ini dirilis kantor statistik pada Selasa (3/5/2022). Biaya transportasi memimpin kenaikan, yang mencerminkan lonjakan harga energi yang telah diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina.

Bank of Korea (BOK) memperkirakan inflasi akan tetap dalam kisaran 4 persen di masa mendatang. Ini adalah level yang dua kali lipat lebih tinggi dari target 2 persen bank sentral.

“Penting untuk mengelola ekspektasi inflasi secara stabil karena tekanan meningkat pada barang-barang seperti bensin, makanan, dan makan, yang penting bagi mata pencaharian masyarakat," katanya.

Mengintensifkan tekanan inflasi adalah faktor kunci untuk dipertimbangkan oleh BOK ketika bertemu 26 Mei 2022 mendatang, terutama dalam hal keputusan suku bunga dari Gubernur Rhee Chang-yong yang baru menjabat.

Federal Reserve secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga setengah persentase poin pada pekan ini dalam upaya untuk mengendalikan harga konsumen yang melonjak pada bulan Maret lalu.

“Angka itu membuat saya terkejut,” ujar Ekonom di SK Securities An Young-jin.

“Angka yang lebih tinggi dari konsensus membuat saya percaya bahwa kenaikan suku bunga lain dalam pertemuan BOK di bulan Mei tidak dapat dihindari. Pada kecepatan ini, kita bahkan mungkin melihat angka inflasi yang dimulai dengan '5',” tambahnya

Rhee mengatakan pekan lalu bahwa inflasi tetap menjadi perhatian yang lebih besar daripada ancaman terhadap prospek pertumbuhan ekonomi. Tekanan inflasi yang mendorong kenaikan upah untuk menciptakan lingkaran setan kenaikan harga adalah potensi risiko lain yang dihadapi pembuat kebijakan moneter.

“Inflasi mulai membebani perekonomian,” kata Lim Dong-min, Peneliti Kyobo Securities. “Para pembuat kebijakan mungkin akan memusatkan daya tembak mereka dalam memerangi inflasi pada kuartal ini.”

Kementerian Keuangan mengatakan dalam pernyataan terpisah sebelumnya bahwa mereka dengan cepat menerapkan berbagai langkah seperti pemotongan pajak bahan bakar untuk mengendalikan tekanan inflasi. BOK sendiri telah menaikkan suku bunga empat kali sejak Agustus.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi korea selatan bank of korea

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top