Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Penumpang Tak Terangkut, Jumlah Kapal Sekali Pergerakan Ditambah

Dalam menyusun rencana antisipasi selama periode mudik lebaran 2022 ini, pihaknya menggunakan rujukan pada 2019. Kemenhub berfokus di sejumlah daerah yang seringkali mengalami lonjakan pada saat mudik Lebaran.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 29 April 2022  |  19:07 WIB
Penumpang naik KM Agil Permai melintasi teluk Kendari menuju Pelabuhan Rakyat, Kendari, Sulawesi Tenggara, Sabtu (1/7). - ANTARA/Jojon
Penumpang naik KM Agil Permai melintasi teluk Kendari menuju Pelabuhan Rakyat, Kendari, Sulawesi Tenggara, Sabtu (1/7). - ANTARA/Jojon

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melaporkan sudah menyiapkan sebanyak 910 kapal dengan total kapasitas sebanyak 166.177 penumpang dalam sekali pergerakan guna mengantisipasi lonjakan arus pemudik.

Plt.Dirjen Perhubungan Laut Mugen Sartoto mengatakan berdasarkan pantauan terkini, realisasi jumlah penumpang hingga hari ini memang tidak banyak meleset dari yang sebelumnya telah diprediksikan.

"Alhamdulillah secara umum jumlah angkutan laut melayani dengan baik. Tidak ada hal- hal krusial yang mengganggu sifatnya," ujarnya, Jumat (29/4/2022).

Namun, lanjutnya, memang ada sejumlah catatan terkait dengan arus mudik lebaran 2022 ini. Utamanya dari KSOP Pare-Pare di mana ada penumpang dari samarinda yang sempat belum terangkut tetapi dapat teratasi dengan penambahan kapal.

"Alhamdulillah saat ini semua penumpangsudah terangkut," imbuhnya.

Dalam menyusun rencana antisipasi selama periode mudik lebaran 2022 ini, pihaknya menggunakan rujukan pada 2019. Kemenhub berfokus di sejumlah daerah yang seringkali mengalami lonjakan pada saat mudik Lebaran.

Sejumlah wilayah tersebut antara lain di Kepulauan Riau, Batam yang merupakan pelabuhan dengan jumlah pergerakan tertinggi, Tanjung Balai Karimun, Tanjung Pinang, dan sekitarnya. Kemudian pihaknya juga fokus ke daerah Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan dan Sulawesi Selatan.

"Dan betul lonjakan tertinggi hari ini dicatatkan Pelabuhan Samarinda. Alhamdulillah juga sudah terangkut. Sepertinya memang puncak pengguna transportasi laut yang tercatat adalah hari ini," tekannya.

Hingga siang hari ini, Mugen menyebut sudah tidak ada pesanan tiket atau tidak ada lagi calon penumpang yang berada di Pelabuhan Samarinda dan Bontang.

Selain pelabuhan -pelabuhan di atas, Kemenhub juga fokus di pelabuhan di Jawa Timur, Madura, dan sekitarnya. Dia mengaku bersyukur karena pada tahun ini dibantu sekali oleh pemerintah daerah, yang juga banyak menyelenggarakan mudik gratis. Menurutnya, dengan kolaborasi yg luar biasa pada tahun ini, dia optimistis penyelenggaraan angkutan laut ini dapat terealisasikan dengan lebih kondusif.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub Mudik Lebaran arus mudik Info Mudik
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top