Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Solar Subsidi Langka, Ini Siasat Pebisnis Logistik Jelang Ramadan

Pebisnis logistik mulai bersiasat untuk tetap menjalankan pengiriman barang jelang Ramadan di saat solar subsidi langka.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 28 Maret 2022  |  19:44 WIB
Truk logistik melewati jalan tol di Tb Simatupang, Jakarta, Rabu (28/4/2021).   Implementasi standar Euro 4 akan menguntungkan para pemilik kendaraan niaga dan logistik, termasuk Isuzu. Selain kian hemat BBM, kendaraan juga makin mudah perawatannya.  - Bisnis.com
Truk logistik melewati jalan tol di Tb Simatupang, Jakarta, Rabu (28/4/2021). Implementasi standar Euro 4 akan menguntungkan para pemilik kendaraan niaga dan logistik, termasuk Isuzu. Selain kian hemat BBM, kendaraan juga makin mudah perawatannya. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Pelaku jasa logistik menyebut dampak kelangkaan solar subsidi terhadap pengiriman barang sudah mulai dirasakan masuk ke Jawa, setelah Sumatra, Kalimantan dan Sulawesi mengalami hal yang sama terlebih dahulu. Para angkutan logistik pun menyiasati dengan sejumlah cara untuk tetap bisa mengirimkan barang sesuai dengan permintaan pemilik barang.

Ketua Umum Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Mahendra Rianto mengatakan daerah Jabodetabek hingga saat ini masih terlihat belum mengalami kelangkaan solar subsidi. Oleh sebab itu, siasat dilakukan dengan membawa BBM dalam jeriken untuk didistribusikan ke pelaku angkutan logistik di luar Jawa.

"Yang disiasati oleh driver itu beli [solar] banyak di Jabodetabek, kemudian diisi lalu dibagi-bagikan ke truk-truk lain. Jadi dia bawa jeriken. Ini untuk mengantisipasi antre karena bisa seharian. Ini barusan kita tanya driver," jelas Mahendra, Senin (28/3/2022).

Tentunya, tegas Mahendra, bahwa siasat ini tidak bisa terus-terusan dilakukan. Harus ada tindakan dari pemerintah agar kegiatan logistik tidak terhambat jelang Ramadan. Dia menyebut bahwa volume pengiriman barang atau kegiatan logistik akan memuncak hingga pekan kedua Ramadan.

"Produksi itu biasanya akan setop 10 hari sebelum lebaran, karena sata itu sudah tidak bisa mengirim barang. Biasanya itu kan H-7 ada pembatasan jalan [untuk mudik]," ujar Mahendra.

Oleh sebab itu, kegiatan produksi selama waktu krusial yakni hingga pekan kedua Ramadan akam meningkat sehingga kegiatan logistik juga akan ikut naik. Dengan adanya kelangkaan ini, jelas Mahendra, maka akan ada potensi opportunity loss yang dirasakan oleh para pelaku usaha maupun logistik terkait dengan penjualan barang.

"Opportunity untuk mendapatkan penjualan [tinggi] juga berkurang. Selain itu, [harapan] untuk menggeliatkan ekonomi pun juga juga berkurang," tambahnya.

Di samping itu, Mahendra juga berpesan agar pemerintah dan Pertamina tidak menaikkan harga BBM untuk solar bersubsidi, karena umumnya digunakan untuk kendaraan angkutan barang atau logistik. Hal ini sejalan dengan kondisi kenaikan harga minyak dunia yamg dipicu oleh faktor global.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Gemilang Tarigan mengatakan kelangkaan solar subsidi di beberapa daerah menyebabkan proses pengiriman barang tertunda. Padahal, menurutnya volume kegiatan logistik biasanya tumbuh 20 persen lebih tinggi pada saat Ramadan maupun seperti hari-hari besar lainnya.

Oleh sebab itu, dampak kelangkaan solar subsidi di beberapa wilayah di tanah air terhadap logistik dinilai bisa menghambat kegiatan produksi, terutama ketika permintaan tinggi jelang hari besar.

"Semua akan rugi. Jadi kerugian akibat keterlambatan pengiriman barang ini terutama kepada pabrik atau pengguna jasa. [Awalnya] yang sudah dijanjikan rencana tiba hari ini tapi tidak bisa, tentu mengakibatkan keterlambatan produksi," kata Gemilang, Senin (28/3/2022).

Gemilang menuturkan bahwa pemerintah dan Pertamina harus lebih jelas dalam mengatur siapa penerima subsidi solar, agar menghindari terjadinya kelangkaan seperti yang terjadi saat ini.

Sebelumnya, Pulau Jawa dikabarkan mulai mengalami kelangkaan solar di Gresik dan Sukabumi, menyusul daerah di Sumatra, Kalimantan dan Sulawesi.

Pertamina sebelumnya mengungkapkan kelangkaan solar terjadi akibat kenaikan konsumsi di tengah masyarakat. Hingga Februari 2022, Pertamina menyebut konsumsi solar sudah 10 persen di atas dari kuota pemerintah.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

solar logistik solar subsidi
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top