Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jelang Puasa dan Lebaran, Gapmmi: Stok Gula dan Garam Perlu Evaluasi

Kuota impor garam industri untuk tahun ini sebesar 460.000 ton, sedangkan usulan dari Gapmmi untuk kebutuhan tahun ini sebesar 630.000 ton.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  14:10 WIB
Garam - istimewa
Garam - istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Gabungan Pengusaha Makanan Minuman Seluruh Indonesia (Gapmmi) mengantisipasi kekurangan pasokan garam dan gula industri jelang musim puncak Ramadan dan Lebaran tahun ini.

Namun demikian, Ketua Umum Gapmmi Adhi S Lukman memastikan stok kedua bahan baku tersebut akan mencukupi untuk memenuhi kebutuhan lebaran. Hanya saja, kecukupannya sampai akhir tahun perlu dipastikan kembali.

"Stok aman sampai lebaran, setelah lebaran perlu evaluasi karena neraca komoditas garam keluar masih di bawah perkiraan kami," kata Adhi kepada Bisnis, Selasa (22/2/2022).

Kuota impor garam industri untuk tahun ini sebesar 460.000 ton, sedangkan usulan dari Gapmmi untuk kebutuhan tahun ini sebesar 630.000 ton. Hal itu dengan asumsi sisa kebutuhan dapat dipasok petani garam lokal.

Di masa panen, garam lokal diharapkan dapat memenuhi kebutuhan industri di luar kuota impor. Sementara itu, serapan garam lokal ke industri pada tahun lalu tercatat 150.000 ton.

Adapun untuk gula kristal rafinasi (GKR), kuota impor yang disepakati untuk tahun ini sebesar 3,48 juta ton. Adhi memperkirakan kebutuhan gula industri akan membengkak 200.000 ton hingga 300.000 ton seiring kenaikan permintaan jelang lebaran.

Selain permintaan yang naik, industri tidak memiliki sisa stok dari kebutuhan tahun lalu sehingga kuota impor tersebut diproyeksikan akan terlampaui.

"Neraca komoditas gula sesuai, namun tetap perlu dievaluasi bila masa puasa dan lebaran ini terjadi lonjakan," ujarnya.

Sementara itu, mengenai dampak perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Adhi mengaku belum ada dampak yang terlalu signifikan pada permintaan. Laporan ritel dari minimarket dan pasar tradisional masih menunjukkan geliat permintaan. Adapun, yang masih tampak sepi yakni supermarket karena umumnya beroperasi di dalam mal, yang jumlah kunjungan dan jam operasionalnya terbatas.

"Semua tumbuh bagus kecuali supermarket. Minimarket dan general trade bagus," katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gula lebaran Puasa industri garam
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top