Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KSSK Tegaskan Pemulihan Ekonomi RI Hampir Merata di Semua Sektor

Ketua KSSK Sri Mulyani menilai pemulihan tersebut hampir merata. Meskipun, dia menambahkan kecepatan pemulihan masih berbeda-beda di beberapa sektor.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 02 Februari 2022  |  09:44 WIB
KSSK Tegaskan Pemulihan Ekonomi RI Hampir Merata di Semua Sektor
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kiri) didampingi Ketua Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan penjelasan mengenai hasil rapat berkala Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), di Jakarta, Selasa (23/4/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) menilai pemulihan ekonomi telah terjadi hampir di semua sektor sepanjang 2021.

Ketua KSSK Sri Mulyani menilai pemulihan tersebut hampir merata. Meskipun, dia menambahkan kecepatan pemulihan masih berbeda-beda di beberapa sektor.

"Masih tergantung aktivitas usaha dan dampak pandemi terhadap sektor-sektor tersebut," papar Sri Mulyani dalam konferensi pers KSSK, Rabu (2/2/2022).

Hal ini yang dinilai sebagai scarring effect. Sri Mulyani berjanji KSSK akan terus meniliti efek tersebut dan meneruskan langkah-langkah kebijakan untuk mengatasi scarring effect ini. Pada saat bersamaan, KSSK tentunya akan terus mengawal pemulihan ekonomi di Tanah Air.

Adapun, KSSK menilai insentif pajak efektif dalam mendorong pemulihan di sektor perumahan dan otomotif.

Dari catatan KSSK, insentif PPN perumahan yang diikuti oleh pelonggaran Rasio Loan To Value (LTV) Untuk Kredit Properti, Rasio Financing to Value (FTV) untuk pembiayaan properti, dan uang muka untuk kredit atau Pembiayaan Kendaraan Bermotor (PBI LTV/FTV dan Uang Muka).

OJK juga melakukan pelonggaran aset tertimbang menurut risiko (ATMR), ketentuan tarif premi asuransi dan ketentuan uang muka perusahaan pembiayaan.

Semua bauran ini mampu mendongkrak kredit perumahan hingga Rp465,5 triliun rupiah sepanjang 2021.

Kemudian dari insentif otomotif. Kemenkeu telah menerbitkan PPnBM ditanggung pemerintah (DTP).

"Dilakukan untuk sektor otomotif untuk kelompok tertentu," ujarnya.

Kebijakan ini dikolaborasikan dengan kebijakan OJK, yakni pelonggaran ATMR dan uang muka perusahaan pembiayaan, serta kebijakan dari BI terkait dengan uang muka kredit kendaraan.

Alhasil, KSSK mencatat realisasi kredit kendaran berhasil mencapai Rp97,45 triliun hingga Desember 2021

"Capaian tersebut sejalan dengan pendingkatan penjualan mobil di tahun 2021 sebesar 863.300 dibandingkan 578.300 pada 2020," ungkap Sri Mulyani.

Dia menegaskan dukungan tersebut merupakan bagian dari paket kebijakan di dalam rangka mendorong pemulihan ekonomi melalui intermediasi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani PPnBM ppn kssk
Editor : Hadijah Alaydrus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top