Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kerek Ekspor Alas Kaki, Iklim Investasi Jadi Tantangan

Sepanjang Januari–November 2021, kinerja ekspor alas kaki nasional mencatatkan pertumbuhan 27,3 persen menjadi US$5,52 miliar yang didominasi oleh sepatu olah raga sebesar 69,52 persen.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 23 Januari 2022  |  18:11 WIB
Pekerja menyelesaikan produksi sepatu untuk ekspor.  - JIBI/Wahyu Darmawan
Pekerja menyelesaikan produksi sepatu untuk ekspor. - JIBI/Wahyu Darmawan

Bisnis.com, JAKARTA — Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) menyatakan iklim investasi menjadi tantangan bagi upaya untuk meningkatkan kinerja ekspor alas kaki. Hal itu terkait dengan biaya input tenaga kerja yang harus dijaga agar harga di pasar ekspor dipertahankan tetap kompetitif.

Sepanjang Januari–November 2021, kinerja ekspor alas kaki nasional mencatatkan pertumbuhan 27,3 persen menjadi US$5,52 miliar yang didominasi oleh sepatu olah raga sebesar 69,52 persen.

Direktur Eksekutif Aprisindo Firman Bakrie mengatakan peluang perluasan kinerja ekspor alas kaki masih terbuka lebar. Di satu sisi Indonesia memiliki nilai tambah setelah mampu mempertahankan utilitas produksi di tengah pandemi. Namun di sisi lain, iklim investasi terkait dengan tenaga kerja tetap menjadi tantangan.

"Misalnya dalam tahun kemarin, salah satunya soal Undang-undang cipta kerja, ada perubahan pada tata kelola ketenagakerjaan, itu cukup berpihak untuk industri alas kaki yang padat karya," kata Firman kepada Bisnis, Minggu (23/1/2022).

Beleid turunan tersebut yakni Peraturan Pemerintah (PP) No.36/2021 tentang pengupahan yang mengatur formula baru kenaikan upah setiap tahun. Dengan kenaikan upah yang rata-rata 8,6 persen per tahun dalam lima tahun terakhir, Firman menyatakan daerah yang tadinya lebih kompetitif seperti Jawa Tengah akan bergerak menjadi tidak kompetitif dalam waktu 10 tahun.

Jika kenaikan upah tak dikendalikan, dampaknya dapat mengakibatkan relokasi industri ke daerah yang lebih kompetitif biaya upahnya. Bahkan tidak menutup kemungkinan relokasi ke luar Indonesia.

"Nah, karena di pasar utama kita harga itu cenderung stabil, tetapi faktor industrinya naik terus, pasti akan ada satu titik dimana kita menjadi tidak kompetitif, akhirnya yang terjadi adalah relokasi," jelasnya.

Selain itu, Firman juga mendorong percepatan perundingan Indonesia-European Union Comprehensive Economic Partnership Agreement (I-EU CEPA) meski ada beberapa klausul perjanjian yang perlu dicermati untuk menyesuaikan dengan kondisi industri.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur ekspor alas kaki
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top