Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Chatib Basri Proyeksi Tekanan Inflasi Baru Meningkat Tinggi pada 2023

Mantan menteri keuangan Chatib Basri memperkirakan inflasi baru akan menjadi risiko pada 2023.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  19:32 WIB
Mantan Menteri Keuangan M. Chatib Basri. - JIBI/Nurul Hidayat
Mantan Menteri Keuangan M. Chatib Basri. - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Tingkat inflasi di Indonesia pada tahun ini diperkirakan masih akan berada pada tingkat yang relatif terjaga.

Badan Pusat Statistik mencatat tingkat inflasi pada 2021 sebesar 1,87 persen. Ekonom Senior Chatib Basri mengatakan bahwa tingkat inflasi tersebut masih berada di tingkat yang rendah.

Hal ini menunjukkan permintaan masyarakat masih lemah, meski indeks harga produsen mencatatkan peningkatan yang tinggi.

“[Tingkat inflasi 2021] masih ada dalam kondisi di mana resources-nya masih banyak yang nganggur, kalau mau ditambah uang beredar, diberikan stimulus fiskal, itu dampaknya ke harga belum terjadi,” katanya dalam Webinar Economic Outlook 2022, Rabu (12/1/2022).

Chatib mengatakan, jika permintaan masyarakat mulai mengalami peningkatan dan dari sisi produksi tidak dapat menyesuaikan, maka akan terjadi kenaikan inflasi atau stagflasi.

“Tapi perkiraan saya di 2 atau 3 tahun kedepan inflasi baru akan menjadi masalah, terutama ketika likuiditas di pasar mulai ketat,” jelasnya.

Dengan demikian, ketika risiko inflasi muncul, mau tidak mau Bank Indonesia harus menaikkan suku bunga acuan.

“2-3 tahun ke depan exit policy jadi penting karena ada risiko pengetatan likuiditas dan pada saat yang sama inflasi tinggi,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi chatib basri
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top