Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Resmikan Kantin Layang, Menteri Basuki Berharap PKL Makin Higienis

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono meresmikan kantin layang. Dia berharap pedagang kaki lima (PKL) makin higienies dalam menyajikan makanan.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 12 Januari 2022  |  20:13 WIB
Resmikan Kantin Layang, Menteri Basuki Berharap PKL Makin Higienis
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono bersama Menkop UKM Teten Masduki meresmikan digunakannya Kantin Higienis di lingkungan Kantor Kementerian PUPR dengan nama Kalayang PUPRpada Selasa (11/1/2022) - Dok. Kemen PUPR
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono bersama Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki meresmikan digunakannya Kantin Higienis di lingkungan Kantor Kementerian PUPR dengan nama Kalayang PUPR pada Selasa (11/1/2022)

Bangunan kantin yang sebelumnya berbentuk kios-kios pedagang kaki lima (PKL) yang terletak di pinggir Jalan Raden Patah tersebut, konstruksinya dinaikkan di atas jalur pedestrian agar fungsi jalur pejalan kaki dapat dipergunakan kembali sebagaimana mestinya. Oleh karenanya kantin ini dinamakan Kantin Layang (Kalayang) PUPR.

Menteri Basuki mengatakan selain untuk memfungsikan kembali jalur pejalan kaki, kantin layang juga bertujuan untuk mensejahterakan para PKL. Menurutnya, Penataan Kantin Layang PUPR ini tidak hanya meningkatkan estetika, kenyamanan dan kebersihan kawasan kuliner, namun juga dapat meningkatkan pendapatan para PKL yang termasuk UMKM. 

“Dengan adanya penataan kios PKL ini diharapkan para pedagang tersebut dapat meningkatkan kualitas makanan dan juga lingkungannya. Kurang puas hati saya kalau melihat PKL yang tidak higienis di sekitar kantor PUPR yang luas ini. Kantin ini saya lengkapi juga dengan air mengalir untuk cuci piring," ujarnya dalam siaran pers, Rabu (12/1/2022).

Menteri Basuki sempat menceritakan pengalamannya ketika semasa berkuliah terserang penyakit karena perangkat makanan di kantin yang kurang higienis.

Karena itu, dia ingin Kantin Kalayang ini mengedepankan kebersihan, kesehatan, kenyamanan, keamanan, dan kemudahan bagi para pedagang maupun pembelinya yang mayoritas adalah pegawai Kementerian PUPR. 

Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki menyampaikan apresiasi yang luar biasa kepada Kementerian PUPR yang telah membangun Kantin Layang PUPR ini.

“Ini biasa menjadi contoh bagi kantor instansi lainnya. Ironi memang, apabila di sekitar pekantoran PKL sebagai tempat makan para pegawainnya kurang terjaga kebersihan dan kesehatan,” tuturnya.

Menurutnya, PKL itu jangan diusir, akan tetapi dirangkul, diberdayakan dan diberi tempat yang layak. Inilah yang dilakukan oleh Kementerian PUPR.

"Menata PKL di lingkungan kantornya sehingga lebih bersih, lebih tertata rapih dan dilengkapi dengan fasilitas yang lengkap,” ucapnya

Kalayang PUPR dibangun sejak 12 Oktober 2020 hingga 23 Juni 2021 oleh Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR dengan anggaran senilai Rp24,4 miliar. Kontraktor pelaksana PT Ganiko Adiperkasa, dengan konsultan supervisi PT Sava Bintang Padang.

Lingkup pekerjaan penataan kantin ini meliputi pekerjaan fondasi bore pile, pekerjaan struktur bawah, pekerjaan struktur atas, pekerjaan arsitektur dan pekerjaan mekanikal, elektrikal, plumbing (MEP).

Kantin dengan luas 1.512,35 m2 ini terbagi menjadi tiga kawasan. Kawasan utara dimulai dari Gerbang Bina Marga sampai Gerbang Raden Patah dengan panjang 121,1 meter, jembatan 44,5 meter dan kawasan selatan dimulai dari Gerbang Raden Patah sampai Gerbang Sumber Daya Air sepanjang 146,63 meter.

Kalayang PUPR saat ini memiliki 69 tenant yaitu dari sisi utara 28 tenant dengan 33 meja dan kursi. Sedangkan sisi selatan sebanyak 41 tenant. 47 Meja dan 94 Kursi. Kapasitas normal kalayang dapat menampung sebanyak 480 pengunjung.

Pada setiap modul bangunan Kantin Layang PUPR, difasilitasi wastafel cuci tangan sebanyak 8 buah dan 4 ruang toilet yang masing-masing ruangnya berisi 2 urinoar dan 3 ruang cubical dengan closet duduk.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm pkl Kementerian PUPR
Editor : Feni Freycinetia Fitriani
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top