Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hore! PLN Amankan 13,9 Juta Ton Batu Bara untuk Pembangkit

Larangan ekspr batu bara mulai membuahkan hasil. PT PLN (Persero) berhasil mengamankan 13,9 juta ton pasokan batu bara.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 06 Januari 2022  |  06:40 WIB
Pekerja melintas di depan tempat penguapan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Nagan Raya,  di Nagan Raya, Aceh, Senin (28/9/2020). PLTU Nagan Raya memproduksi sekitar 220 Megawatt yang didistribusikan ke sejumlah unit transmisi untuk memenuhi kebutuhan energi listrik di seluruh Aceh. ANTARA FOTO - Irwansyah Putra
Pekerja melintas di depan tempat penguapan Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Nagan Raya, di Nagan Raya, Aceh, Senin (28/9/2020). PLTU Nagan Raya memproduksi sekitar 220 Megawatt yang didistribusikan ke sejumlah unit transmisi untuk memenuhi kebutuhan energi listrik di seluruh Aceh. ANTARA FOTO - Irwansyah Putra

Bisnis.com, JAKARTA – PT PLN (Persero) berhasil mengamankan 13,9 juta ton pasokan batu bara seiring larangan ekspor komoditas tersebut sejak 1 Januari lalu.

Jumlah tersebut terdiri dari 10,8 juta ton kontrak eksisting PLN dan Independent power producer dan 3,2 juta ton kontrak tambahan. Tambahan ini akan masuk ke pembangkit PLN secara bertahap.

Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo mengatakan bahwa perseroan terus meningkatkan kecepatan dan efektivitas bongkar muat kapal pengangkut batu bara.

"Upaya kami salah satunya adalah memaksimalkan batu bara yang awalnya akan diekspor bisa dikirim ke pembangkit PLN," katanya dalam keterangan resmi, Rabu (5/1/2022).

PLN lanjutnya terus menjaga stabilitas pasokan batu bara agar dapat memenuhi standar minimal 20 HOP (hari operasi) untuk seluruh pembangkit PLN maupun IPP.

"Seluruh kekuatan bangsa ini bergabung bahu membahu menunjukkan semangat juang dan kekompakan untuk mengatasi permasalahan ini secara permanen,” tutur Darmawan.

Dia menyebut dalam jangka pendek strategi PLN adalah upaya menghindari pemadaman. Perseroan harus memastikan 20 juta ton batu bara untuk ketersediaan batu bata di pembangkit dalam keadaan aman.

"Jumlah itu terdiri dari, 10,7 juta ton dari kontrak eksisting dan 9,3 juta ton tambahan untuk meningkatkan ketersediaan batu bara ke level aman," terangnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN listrik ekspor batu bara
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top