Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biayai Rumah MBR, SMF Gandeng Pemkab

Kerjasama ini merupakan bagian komitmen SMF dalam mendukung pemulihan ekonomi khususnya di sektor perumahan baik dari sisi supply maupun demand sesuai perluasan mandat yang telah diberikan oleh Pemerintah.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 30 Desember 2021  |  19:40 WIB
Biayai Rumah MBR, SMF Gandeng Pemkab
Warga melintas di depan logo PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) di Jakarta, Selasa (2/2/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) atau SMF menjalin sinergi dengan Pemerintah Kabupaten Sragen, Jawa Tengah melalui BPR Djoko Tingkir dalam mewujudkan penigkatan pemilkan rumah bagi Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) serta masyarakat berpenghasilan tidak tetap di Kabupaten Sragen.

Kolaborasi tersebut ditandai dengan penandatanganan Perjanjian Induk Kerjasama (PIK) antara SMF serta BPR Djoko Tingkir pada Rabu (29/12/2021).

Direktur SMF Heliantopo mengatakan melalui kerja sama tersebut SMF akan memberikan dukungan untuk program perumahan dan permukiman melalui dukungan pendanaan dan capacity building BPR atas Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) yang telah bekerja sama dengan asosiasi pengembang perumahan di Kabupaten Sragen, program perumahan dan permukiman bagi masyarakat berpenghasilan tidak tetap (non fixed income) untuk renovasi rumah tidak layak huni (incremental housing).

"Sejatinya kerjasama ini merupakan langkah awal dari sinergi SMF, Pemkab dan Kementerian PUPR dalam bentuk pertukaran informasi sehubungan dengan rencana kerjasama bidang perumahan dan dukungan pemerintah daerah dan pemerintah pusat dalam mendukung pertumbuhan perumahan dan pemukiman di kabupaten masing-masing," ujarnya dalam siaran pers, Kamis (30/12/2021).

Kerjasama ini merupakan bagian komitmen SMF dalam mendukung pemulihan ekonomi khususnya di sektor perumahan baik dari sisi supply maupun demand sesuai perluasan mandat yang telah diberikan oleh Pemerintah.

Hal tersebut merupakan wujud dari kehadiran negara untuk mendukung peningkatan ekonomi masyarakat, khususnya MBR, dimana dana yang dialirkan berasal dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) yang digunakan sebesar-besarnya demi kesejahteraan masyarakat Indonesia.

"Sinergi ini diharapkan dapat memberikan dampak sosial ekonomi bagi masyarakat khususnya dalam kondisi sekarang ini di mana pandemi masih bergulir, agar mayarakat dapat meningkatkan taraf hidup dan perekonomiannya,” ucap Heliantopo.

Dalam kesempatan yang sama Bupati Kabupaten Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati mengungkapkan Pemerintah Kabupaten Sragen sangat menyambut baik dan mendukung penuh dengan program kolaborasi tersebut.

Menurutnya, kerja sama ini akan sangat membantu masyarakat kecil di daerah yang membutuhkan dan belum terfasilitasi dalam memperoleh haknya untuk mendapatkan hunian yang layak dan terjangkau.

Direktur Jenderal Pembiayaan Infrastruktur Pekerjaan Umum dan Perumahan Kementerian PUPR, Herry Trisaputra Zuna menuturkan sinergi ini merupakan sebuah permulaaan yang baik dalam upaya mengentaskan permasalahan rumah tidak layak huni di Kota Sragen.

Dia berharap model sinergi dan kolaborasi seperti di Kabupaten Sragen ini dapat berjalan optimal dan berkelanjutan, serta dapat menjadi contoh dan direplikasi ke berbagai daerah di Indonesia.

“Kami berharap Sinergi dan kolaborasi baik antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Lembaga Keuangan (SMF dan BPR) serta masyarakat itu sendiri nantinya dapat menjadi solusi dalam penyediaan rumah layak huni,” tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kpr mbr sarana multigriya finansial
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top