Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alamak! Harga Telur Tembus Rp30.000 per Kilo. Ini Penjelasan Kemendag

Kenaikan ini dipicu tingginya harga input pakan dan kenaikan permintaan selama hari besar keagamaan serta mobilitas yang meningkat.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 26 Desember 2021  |  11:51 WIB
Pedagang menata telur di Pasar Benhil, Jakarta, Senin (13/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pedagang menata telur di Pasar Benhil, Jakarta, Senin (13/4/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Harga rata-rata telur ayam ras secara nasional menembus Rp28.600 per kilogram (kg) per 25 Desember 2021. Harga ini naik 11,28 persen dibandingkan dengan bulan lalu dan menyentuh lebih dari Rp30.000 per kg di sejumlah wilayah.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Oke Nurwan menjelaskan kenaikan harga dipicu oleh harga pakan yang masih tinggi. Kondisi ini diikuti dengan permintaan yang meningkat menjelang akhir tahun.

“Kenaikan ini dipicu tingginya harga input pakan dan kenaikan permintaan selama hari besar keagamaan serta mobilitas yang meningkat,” kata Oke ketika dihubungi, Minggu (26/12/2021).

Pemantauan Kemendag memperlihatkan bahwa rata-rata harga jagung lokal dengan kadar air 15 persen menyentuh Rp5.849 per kg pada November 2021, tertinggi dalam setahun terakhir.

Di sisi lain, stok jagung di pabrik pakan terpantau hanya memiliki ketahanan selama 40 hari, 6 hari lebih pendek daripada ketahanan selama Oktober 2021 dan 12 hari lebih pendek daripada ketahanan stok November 2020. Normalnya, ketahanan stok jagung di pabrik pakan adalah 60 hari.

Meski harga di konsumen telah berada di atas acuan Rp24.000 per kg, Oke mengatakan pemerintah tidak akan melakukan banyak intervensi.

Dia mengatakan kenaikan harga jual telur menjadi momentum bagi peternak ayam layer atau petelur untuk memulihkan bisnis setelah dalam 4 bulan terakhir merasakan kerugian.

“Kita ketahui bersama selama 4 bulan terakhir harga jual di peternak rendah karena permintaan turun, di sisi lain harga pakan relatif tinggi. Ini jadi momentum peternak untuk mengembalikan pemasukan setelah lama merugi,” katanya.

Oke mengatakan upaya penyediaan pakan terjangkau telah ditempuh melalui penugasan pada Perum Bulog untuk menyerap 30.000 ton jagung lokal. Stok jagung Bulog diharapkan bisa memenuhi kebutuhan dalam beberapa waktu ke depan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telur kemendag pakan ternak
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top