Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jaga Ketahanan Energi, ESDM Dongkrak Pemanfaatan Sektor Minerba

Kebijakan pemanfaatan mineral juga diarahkan untuk peningkatan nilai tambah suatu komoditas, terutama nikel sebagai salah satu material pendukung baterai kendaraan listrik
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 22 Desember 2021  |  11:14 WIB
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel di fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) Pomalaa milik PT Aneka Tambang (ANTAM) Tbk, di Kolaka, Sulawesi Tenggara, Selasa (8/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel di fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) Pomalaa milik PT Aneka Tambang (ANTAM) Tbk, di Kolaka, Sulawesi Tenggara, Selasa (8/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) terus mendongkrak pemanfaatan mineral dan batu bara (minerba) untuk menjaga ketahanan energi domestik. 

Staf Khusus Menteri ESDM Bidang Percepatan Tata Kelola Minerba Irwandy Arif mengatakan bahwa subsektor Minerba menunjukan peningkatan salah satunya pada penerimaan negara bukan pajak. 

"Kebijakan dan capaian strategis itu antara lain dengan dikeluarkan kebijakan pengutamaan pemanfaatan batubara untuk menjaga ketahanan energi domestik, khususnya pembangkit listrik,” katanya saat membuka Minerba Virtual Fest, Selasa (21/12/2021). 

Lebih lanjut, kebijakan pemanfaatan mineral juga diarahkan untuk peningkatan nilai tambah suatu komoditas, terutama nikel sebagai salah satu material pendukung baterai kendaraan listrik.

Komoditas mineral baik logam maupun nonlogam dinilai memiliki potensi besar untuk digunakan sebagai sumber energi. Salah satunya mineral radioaktif atau uranium dan thorium yang dapat digunakan sebagai penghasil energi nuklir. 

Kemudian beberapa mineral lainnya juga dapat menjadi komponen penting dalam penyimpanan energi berupa baterai seperti nikel. Sementara itu, komoditas batu bara juga berperan mendorong kemandirian energi serta daya saing perekonomian nasional.

"Dengan dimanfaatkannya batu bara, membuka peluang untuk pembangunan wilayah dan membuka lapangan pekerjaan. Dengan adanya program penghiliran batu bara seperti gasifikasi,maka diharapkan mendapat manfaat lebih atau nilai tambah,” ujarnya. 

Sementara itu, Direktur Jenderal Minerba Ridwan Djamaluddin menyebutkan bahwa industri pertambangan terus berkontribusi bagi pembangunan nasional. Dia menyebut pertumbuhan ekonomi di daerah dengan basis ekonomi tambang tetap berjaga di tengah Covid-19.  

Kementerian kata dia mengupayakan peningkatan pelayanan dengan cara yang lebih baik. Ridwan juga menekankan perlunya keterlibatan masyarakat sekitar tambang terhadap industri pertambangan seperti menyediakan sarana pemenuhan kebutuhan industri pertambangan.

Di sisi lain, dia menegaskan bahwa kegiatan pertambangan tanpa izin (PETI) adalah kegiatan yang ilegal dapat merusak lingkungan, dan merugikan negara. Sebab itu, dia mendorong formalisasi pada kegiatan pertambangan masyarakat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian esdm minerba Nikel
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top