Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kadin: Trade Expo Indonesia Efektif Bantu Promosi Produk RI

Kadin Indonesia menyebut kehadiran Trade Expo Indonesia efektif bantu promosi produk RI ke pasar ekspor.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 21 Desember 2021  |  19:36 WIB
Ilustrasi - /tradexpoindonesia.com
Ilustrasi - /tradexpoindonesia.com

Bisnis.com, JAKARTA – Kalangan pengusaha menilai kehadiran pameran produk RI di tengah pandemi seperti Trade Expo Indonesia (TEI) cukup efektif dalam mendorong penetrasi ekspor ke mitra dagang nontradisional, meski mayoritas transaksi yang dicapai menyasar pasar tradisional.

Koordinator Wakil Ketua Umum III Kadin Indonesia bidang Maritim, Investasi, dan Luar Negeri Shinta W. Kamdani berpendapat TEI memiliki peran signifikan dalam promosi produk ekspor RI yang bernilai tambah, termasuk ke mitra dagang nontradisional.

Meski nilai potensi dagang yang dicapai tak sebesar capaian ekspor sepanjang tahun, dia mengatakan kehadiran pameran memberi eksposur produk nasional untuk mendorong diversifikasi.

“Kalau memang transaksi terbesar ke China, tak lantas bisa dibandingkan dengan negara nontradisional karena China merupakan buyer terbesar di dunia. Efektivitas TEI terletak pada fokusnya memberi eksposur produk RI ke buyer baru,” kata dia.

Shinta tidak memungkiri penjualan produk ke buyer baru dari mitra nontradisional cenderung lebih sulit selama pandemi. Dia mengatakan pembeli lebih suka melihat produk dan berinteraksi langsung dengan eksportir sebelum memutuskan transaksi.

“Meskipun eksposur pameran digital bisa lebih besar, untuk menciptakan penjualan relatif lebih sulit karena mulanya bisa melihat langsung,” kata dia.

Untuk menjalankan transaksi secara virtual selama pandemi, eksportir setidaknya harus mengirim contoh produk terlebih dahulu sehingga prosesnya lebih lama. Hal ini pulalah yang menyebabkan transaksi selama pameran lebih banyak dilakukan dengan pembeli lama atau dari negara mitra tradisional.

“Namun saya kira promosi selama pandemi tetap penting agar para pembeli tetap aware dengan produk RI dan pelaku usaha tetap terpacu memanfaatkan peluang yang lebih luas,” katanya.

Ketua Umum Gabungan Pengusaha (GP) Jamu Dwi Ranny Pertiwi mengatakan bahwa produk yang dihasilkan anggota telah menjangkau 52 negara mitra dagang RI. Dia menyebutkan kinerja ekspor produk jamu dan herbal memperlihatkan tren pertumbuhan selama pandemi dan bahkan masuk ke negara dengan jumlah penduduk kecil.

“Pameran-pameran selalu kami ikuti karena bisa jadi ajang promosi. Setidaknya sudah ada 52 negara yang dimasuki produk kita, tidak hanya negara besar seperti China dan Amerika Serikat, tetapi juga yang penduduknya hanya ratusan ribu,” kata dia.

Dwi Ranny mengatakan para produsen kerap terkendala masalah standar ketika memasuki pasar baru. Namun dia mengatakan asistensi dari perwakilan dagang RI di luar negeri turut membantu proses masuknya produk.

“Kami terus upayakan masuk ke pasar-pasar baru, apalagi selama pandemi permintaan produk suplemen dan herbal yang natural meningkat,” kata dia.

Produk herbal dan suplemen menjadi salah satu produk yang paling banyak diminati para pembeli dalam TEI-DEI 2021. Kementerian Perdagangan mencatat nilai transaksi produk tersebut setidaknya mencapai US$300 juta selama masa promosi TEI-DE.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin trade expo indonesia
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top