Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cukai Naik, Serapan Tembakau Diproyeksi Kembali Turun

Dengan kenaikan CHT sebesar 12 persen, petani kemungkinan besar akan mengurangi volume tanamnya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 14 Desember 2021  |  17:33 WIB
Petani menjemur tembakau rajang di rumahnya di Desa Tlogorejo, Karangawen, Demak, Jawa Tengah, Selasa (22/8). - ANTARA/Aji Styawan
Petani menjemur tembakau rajang di rumahnya di Desa Tlogorejo, Karangawen, Demak, Jawa Tengah, Selasa (22/8). - ANTARA/Aji Styawan

Bisnis.com, JAKARTA - Serapan tembakau lokal diperkirakan kembali turun pada tahun depan seiring kebijakan penaikan cukai hasil tembakau (CHT) sebesar rata-rata 12 persen.

Ketua Dewan Pengurus Nasional (DPN) Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) Soeseno mengatakan dengan kenaikan CHT sebesar itu, petani kemungkinan besar akan mengurangi volume tanamnya.

Soeseno memproyeksikan serapan tembakau pada tahun ini berada di kisaran 160 ribu hingga 180 ribu ton, menurun sekitar 30 ribu ton dibandingkan dengan serapan 2020. Meski belum bisa memprediksi penurunan serapan tembakau pada tahun depan, dia mengatakan angkanya akan menurun dibandingkan tahun ini.

"Petani akan berpikir, dengan kenaikan sebesar itu, ada kemungkinan serapan tembakau ke pabrikan menurun. Kalau [serapan] menurun, petani menanam tembakau juga akan berkurang," kata Soeseno saat dihubungi, Selasa (14/12/2021).

Soeseno juga mencatat, serapan tembakau di Nusa Tenggara misalnya, bisa turun sampai 25 persen sepanjang tahun ini. Padahal tembakau Nusa Tenggara menjadi salah satu sentra produksi tembakau berkualitas.

Selain itu, sepanjang tahun ini petani tembakau juga banyak merugi karena kondisi kemarau basah yang menghambat panen. Dia mengatakan harga rata-rata tembakau saat musim panen biasanya Rp40 ribu per kg, tetapi tahun ini hanya sekitar Rp23 ribu per kg.

Mengutip data Kementerian Pertanian, produksi tembakau nasional tercatat sebesar 261.439 ton pada tahun lalu, atau terkontraksi 3,1 persen secara year-on-year. Ada pun pada tahun ini produksi tembakau diproyeksikan mencapai 261.011 atau turun 0,16 persen dari tahun lalu.

Sedangkan menurut luas areal, Kementan memperkirakan pada 2021 kebun tembakau nasional mencapai 236.687 ha, bertambah dari tahun lalu 236.103 ha.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri rokok tembakau petani Cukai Rokok
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top