Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengusaha Pangkas Biaya Produksi, Kemenkes Pastikan Mutu Alat Tes PCR

Kepastian mutu itu diperoleh dari hasil penilaian yang dilakukan secara berkala oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes).
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 06 Desember 2021  |  06:25 WIB
Warga menjalani tes usap atau swab test di GSI Lab (Genomik Solidaritas Indonesia Laboratorium), Cilandak, Jakarta, Senin (2/11/2020). - Antara
Warga menjalani tes usap atau swab test di GSI Lab (Genomik Solidaritas Indonesia Laboratorium), Cilandak, Jakarta, Senin (2/11/2020). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Kesehatan (Kemenkes) memastikan kualitas alat tes usap Polymerase Chain Reaction (PCR) yang dipatok di kisaran Rp275.000 hingga Rp300.000 tetap memiliki mutu yang optimal.

Juru Bicara Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mengatakan kepastian mutu itu diperoleh dari hasil penilaian yang dilakukan secara berkala oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) terkait dengan alat tes usap PCR yang beredar di tengah masyarakat. 

"Mengenai kualitas laboratorium sudah dilakukan penilaian oleh Balitbangkes dan juga semua alat tes PCR yang telah mendapatkan izin edar, artinya sudah dipastikan kualitasnya baik oleh produsennya,” kata Nadia melalui pesan WhatsApp, Minggu (5/12/2021). 

Hal itu disampaikan Nadia juga untuk memastikan pelacakan kasus Covid-19 tetap terjaga kualitasnya di tengah potensi merebaknya kasus Covid-19 akibat varian B.1.1.529 atau Omicron di akhir tahun ini. 

Di sisi lain, Nadia menambahkan kementeriannya tengah mempersiapkan kembali kapasitas oksigen liquid, tabung gas hingga oksigen concentrator untuk mengantisipasi potensi lonjakan kasus pada gelombang pandemi berikutnya. 

“Kita juga memastikan ketersediaan obat-obatan untuk tepat perawatan konversi masih diberlakukan terkait antisipasi lonjakan ini,” kata dia.

Seperti diberitakan sebelumnya Gabungan Perusahaan Alat-Alat Kesehatan & Laboratorium (Gakeslab) mengatakan mayoritas alat tes usap Polymerase Chain Reaction (PCR) yang beredar di tengah masyarakat memiliki teknologi yang rendah. 

Sekretaris Jenderal Gakeslab Randy Teguh mengatakan hal itu terjadi lantaran rumah sakit dan laboratorium melakukan penyesuaian harga setelah kebijakan harga eceran tertinggi atau HET alat tes usap PCR yang dipatok di kisaran Rp275.000 hingga Rp300.000 akhir Oktober lalu. 

Randy mengkhawatirkan rendahnya kualifikasi tes usap PCR itu bakal berdampak serius pada akurasi pemeriksaan kontak erat Covid-19 menyusul varian B.1.1.529 atau Omicron. Akan tetapi, Randy memastikan akurasi alat tes usap itu mesti disimpulkan setelah adanya post-marketing surveillance atas produk-produk yang beredar di tengah masyarakat saat ini. 

“Dengan harga yang hanya sekitar Rp290.000, teknologi tinggi yang akurasinya lebih tinggi sudah tidak bisa bermain di Indonesia, karena cost-nya sudah ditekan yang ada adalah produk-produk pemeriksaan PCR dengan Reagen dan PCR yang teknologi rendah,” kata Randy melalui sambungan telepon, Minggu (25/11/2021). 

Randy menuturkan sebagian anggota Gakeslab sudah berhenti menyalurkan alat tes usap dan reagen yang memiliki kualifikasi mutakhir kepada rumah sakit dan laboratorium. Alasannya, penyesuaian harga akibat kebijakan HET itu tidak memberi selisih keuntungan kepada perusahaan penyalur alat kesehatan dan laboratorium. 

Menurut dia, rumah sakit dan laboratorium belakangan membeli alat tes usap dan reagen dari produsen-produsen asal China dan Asia dengan harga yang relatif murah. 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkes PCR omicron
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top