Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hutama Karya Rampungkan Proyek Pembangunan Bendungan Bintang Bano NTB

Hutama Karya berhasil menuntaskan pekerjaan proyek pembangunan bendungan utama dan spillway Bendungan Bintang Bano, Nusa Tenggara Barat (NTB).
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 26 November 2021  |  09:50 WIB
Foto: dok. Hutama Karya
Foto: dok. Hutama Karya

Bisnis.com, JAKARTA –  Proses pembangunan memakan waktu kurang dari satu setengah tahun, terhitung sejak Juli 2020. Hutama Karya berhasil menuntaskan pekerjaan proyek pembangunan bendungan utama dan spillway Bendungan Bintang Bano, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Proyek Joint Operation garapan PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya) yang berkolaborasi dengan PT Brantas Abipraya (Persero) (Brantas) dan PT Bahagia Bangunnusa ini merupakan salah satu dari 61 bendungan yang menjadi Proyek Strategis Nasional (PSN).

Hingga saat ini, kemajuan pembangunan Bendungan Bintang Bano telah mencapai 100% dan dalam waktu dekat sudah siap diresmikan. Bendungan ini dibangun dalam dua tahap, di mana tahap I dilaksanakan pada 2015 hingga 2019, sedangkan tahap kedua dari  2020 sampai 2021.

Peran Bendungan Bintang Bano antara lain menopang irigasi dan air baku. Selain itu, bendungan tersebut juga memiliki potensi tenaga listrik sebesar 8,8 megawatt.

Foto: dok. Hutama Karya

Direktur Operasi I Hutama Karya Novias Nurendra menyampaikan bahwa dalam proyek pembangunan Bendungan Bintang Bano lanjutan ini, lingkup pekerjaan yang digarap oleh Hutama Karya adalah pekerjaan galian tanah dan batu, pekerjaan hidromekanikal (radial gate dan stoplog), pembangunan spillway dan jembatan spillway, pembangunan jalan akses, normalisasi sungai, pekerjaan pengaman tebing (shotcrete), pembangunan fasilitas umum dan pekerjaan landscape

Dia menambahkan banyak manfaat yang dirasakan secara langsung oleh masyarakat dengan adanya proyek Pembangunan Bintang Bano.

Foto: dok. Hutama Karya

“Setelah dirampungkan, Bendungan Bintang Bano diharapkan akan meningkatkan produktivitas pertanian, fungsi irigasi dan fungsi pengendalian banjir, selain itu dapat digunakan sebagai pembangkit listrik dan menjadi salah satu destinasi pariwisata yang menarik untuk dikunjungi. Proyek ini mampu diselesaikan lebih cepat 3 bulan dari schedule yang ditetapkan dan siap diresmikan oleh Presiden Jokowi di akhir tahun 2021 ini,” ujar Novias.

Lebih lanjut Novias menjelaskan bahwa desain Bendungan Bintang Bano dengan tinggi 72 meter dengan panjang 471 meter, dan lebar puncak 12 meter ini juga dinilai sebagai salah satu bendungan terindah yang ada di Indonesia. 

Bendungan ini dirancang mampu mensuplai air untuk daerah irigasi dengan luas 6.695 Ha dan penyediaan air baku dengan debit sebesar 555liter/detik serta mereduksi banjir 647 m3/detik.

Foto: dok. Hutama Karya

Pembangunan Bendungan Bintang Bano lanjutan dilakukan dengan tetap memastikan aspek Quality, Health, Safety, Security and Environment (QHSSE) dan setiap individu yang terlibat dalam proyek ini diwajibkan untuk mentaati protokol kesehatan dengan menggunakan masker, mencuci tangan, menggunakan hand sanitizer, pelaksanaan Covid-19 secara berkala dan telah mendapatkan vaksin.

Dengan adanya suplai air secara berkelanjutan dari Bendungan Bintang Bano diharapkan dapat mendukung pertanian di Sumbawa Barat dan berdampak positif untuk pariwisata karena lokasinya memiliki pemandangan alam yang indah.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur hutama karya
Editor : Media Digital

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top